Putra Mahkota Arab Saudi Luncurkan Rencana Induk ‘Perjalanan Melalui Waktu’ untuk AlUla

Editor :
Galeri perspektif Distrik Kota Tua AIUla di wilayah Arab Saudi. /saudigazette.com.sa

Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Putra Mahkota Muhammad Bin Salman pada Rabu (7/4/2021) meluncurkan rencana induk “Perjalanan Melalui Waktu” sebagai bagian dari Program Pengembangan AlUla yang ambisius. Desain dan visi spesial dari “Journey Through Time” digembar-gemborkan sebagai babak baru dalam warisan AlUla sebagai museum hidup terbesar di dunia.

Putra Mahkota juga meluncurkan Kingdoms Institute sebagai pusat ilmiah untuk penelitian dan studi peradaban di bagian barat laut Jazirah Arab.

Dalam kerangka Visi Saudi 2030, seperti dilansir dari saudigazette.com.sa, Kamis (8/4/2021), rencana induk berkomitmen untuk mencapai koeksistensi yang harmonis antara alam dan umat manusia, pelestarian warisan budaya AlUla untuk dunia, peluang pembangunan, dan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Putra Mahkota membayangkan rencana induk sebagai cara untuk menangkap esensi AlUla, sebuah oasis budaya unik, warisan, alam, dan komunitas sambil mengkurasi warisan abadi dengan cerita masa lalu untuk menginformasikan masa depan dan membuka babak baru dalam pengungkapan AlUla sejarah.

Perhotelan wadi. /saudigazette.com.sa
Distrik Dadan./saudigazette.com.sa/king institute
Trem eksperimen rendah karbon di ALUla. /saudigazette.com.sa

Master plan adalah salah satu program pengembangan AlUla untuk menjadi museum hidup terbesar di dunia dan tujuan global untuk seni, warisan, budaya, dan alam. Ini membangun warisan budaya baru untuk AlUla dan berkontribusi pada kemajuan Visi 2030 Arab Saudi.

Rencana induk adalah peta jalan yang ambisius untuk melindungi, melestarikan, dan secara berkelanjutan meremajakan AlUla, lanskap budaya terbesar dan tertua di dunia yang terbentuk dari gabungan karya manusia dan alam selama ribuan tahun. Pekerjaan telah dimulai di semua sektor pengembangan AlUla: komunitas, seni dan budaya, warisan dan arkeologi, alam dan satwa liar, pertanian, pariwisata dan perhotelan, dan infrastruktur.

Proyek Pengembangan AlUla adalah inisiatif terbesar untuk menghidupkan kembali, melestarikan, dan merehabilitasi oasis budaya terbesar di dunia, menggali lebih dalam 200.000 tahun warisan terkaya. Rencana induk adalah lompatan ke depan untuk mengembangkan Al-Ula secara berkelanjutan dan bertanggung jawab serta berbagi warisan budaya Kerajaan dengan dunia.

Di bawah kepemimpinan Putra Mahkota, yang juga ketua Komisi Kerajaan AlUla, dan bimbingan Menteri Kebudayaan Pangeran Badr Bin Abdullah, yang juga gubernur Komisi Kerajaan Al-Ula (RCU), rencananya akan dilaksanakan dalam tiga tahap hingga tahun 2035, dengan tahap pertama akan diselesaikan pada tahun 2023.

Tampilan keseluruhan dari rencana induk ‘perjalanan melalui waktu’./saudigazette.com.sa

Rencana induk merupakan tahap pertama dari strategi pengembangan yang lebih luas untuk AlUla, yang diawasi oleh RCU. Setelah selesai pada tahun 2035, Komisi bertujuan untuk menciptakan 38.000 pekerjaan baru di tengah populasi yang berkembang menjadi 130.000, dengan AlUla menyumbang SR120 miliar ke PDB Kerajaan.

Rencana induk mengacu pada esensi yang mengakar dari apa yang sudah dimiliki AlUla – sebuah oasis budaya, warisan, alam, dan komunitas yang unik – mempromosikan penyertaan komunitas lokal dalam proses pengembangan AlUla untuk menginformasikan masa depan dan membuka bab baru di AlUla. terungkap sejarah.

Rencana induk membayangkan pengembangan lima kabupaten yang berbeda dari Kota Tua AlUla di selatan hingga Kota Bersejarah Hegra di utara pada tahun 2035. Kabupaten-kabupaten tersebut juga termasuk Dadan, Jabal Ikmah dan Habataen Horizon. Mencakup 20 km jantung AlUla dan dibentuk oleh warisan alam dan budaya situs, mereka akan berfungsi sebagai titik arah dalam Perjalanan Melalui Waktu.

Lima belas aset budaya baru

Lima belas aset budaya baru, termasuk museum, galeri, dan pusat budaya akan berfungsi sebagai landmark di setiap distrik.

Lima belas aset budaya baru termasuk museum, galeri, dan pusat budaya direncanakan sebagai bagian dari rencana induk, yang berfungsi sebagai landmark di setiap distrik. Selain itu, 5.000 kunci kamar juga akan ditambahkan, dengan setiap distrik menawarkan perpaduan yang disesuaikan antara pilihan tempat tinggal dan keramahtamahan, mulai dari hotel dan resor ekowisata hingga penginapan eksklusif dan peternakan ngarai yang diukir di bebatuan batu pasir.

Kabupaten Jabal Ikmah./saudigazette.com.sa/pusat penerjemah jabal ikmah
Makam Lihyan putra Kuza di Hegra./saudigazette.com.sa

Kingdoms Institute, salah satu komponen andalan rencana tersebut, akan menjadi pusat global untuk pengetahuan dan penelitian arkeologi yang didedikasikan untuk budaya dan peradaban yang telah mendiami daerah ini selama lebih dari 7.000 tahun. Ini termasuk Kerajaan kuno Dadan dan Lihyan dan Nabataean yang megah, yang membangun kota Hegra, Situs Warisan Dunia UNESCO.

Rencana induk menawarkan beberapa solusi mobilitas berkelanjutan untuk membantu pengunjung melintasi setiap distrik, untuk meminimalkan kemacetan jalan dan tingkat kebisingan. Jalan raya yang indah serta jalur sepeda, berkuda, dan pejalan kaki akan mempromosikan pendekatan mobilitas yang mulus dan berpengalaman, mendukung perjalanan rendah karbon.

Mencerminkan kedudukan AlUla sebagai persimpangan jalan bersejarah dan pusat budaya barat laut Arab, trem bersejarah akan memastikan bahwa pengunjung menikmati pengalaman yang mengesankan dan menggairahkan secara historis, menghubungkan dari Bandara Internasional AlUla ke lima distrik.

Rencana induk juga berfungsi sebagai investasi bagi warga AlUla dan masa depan mereka, yang menekankan komitmen RCU terhadap inklusivitas komunitas. Sepenuhnya tertanam dalam rencana, layanan baru berbasis komunitas, fasilitas serta fasilitas budaya dan pendidikan akan bersama-sama mempromosikan pengembangan pariwisata lokal, budaya dan ekonomi pertanian untuk AlUla, membantu memelihara masyarakat yang berkembang dan bersemangat di tempat yang tepat untuk hidup, bekerja, dan menjelajah. Selain itu, master plan akan berkontribusi pada revitalisasi dan rehabilitasi oasis budaya, dan pembangunan berkelanjutan komunitas pertaniannya, sebagai komitmen untuk mengembangkan sektor pertanian di AlUla.

Memperkuat komitmen baru Arab Saudi untuk pelestarian dan perlindungan warisan dunia, pengetahuan, dan penelitian, rencana induk didukung oleh studi ilmiah ekstensif tentang pola manusia AlUla, evolusi lingkungan dan geologi, dipimpin oleh tim ahli internasional dan Saudi selama tiga tahun. . Ini berusaha untuk mencapai konsep hidup berdampingan dengan alam dan untuk merayakan warisan budaya dan sejarah AlUla.

Sebagai akibat langsung, revitalisasi oasis budaya AlUla dan pembangunan berkelanjutan komunitasnya merupakan bagian integral dari rencana tersebut, sebagai tanggapan atas tantangan pembangunan berkelanjutan dan bertanggung jawab di lingkungan gurun yang rapuh. Inti dari ini adalah beberapa kebijakan ketahanan yang kuat, termasuk komitmen sirkularitas, serta banjir dan pengelolaan air yang lebih baik dan produksi pertanian yang berkelanjutan.

Bersama-sama, dua proyek unggulan dari masterplan – Kingdoms Institute dan Cultural Oasis – mencerminkan komitmen Arab Saudi untuk menawarkan kepada dunia, model yang layak untuk melindungi, melestarikan, dan berkontribusi pada warisan budaya dan alam dunia.

Kebijakan yang solid telah diadopsi mengenai pembangunan di kawasan cagar budaya dan lingkungan sensitif, pengembangan komunitas AlUla, produksi pertanian berkelanjutan, perbaikan tata air, selain mempromosikan prinsip ekonomi melingkar dalam masterplan.

Berkontribusi pada Saudi Green Initiative, regenerasi AlUla didukung oleh strategi untuk merehabilitasi lahan dan membalik arah penggurunan di daerah tersebut. Memungkinkan perluasan besar-besaran ruang hijau dan terbuka AlUla hingga 10 juta meter persegi, 80 persen wilayah AlUla juga ditetapkan sebagai cagar alam dengan diperkenalkannya kembali flora dan fauna utama, serta konservasi hewan liar.

Ini akan dicapai melalui pendapatan yang diperoleh dengan menyambut dua juta pengunjung setiap tahun, menawarkan lebih dari 9.000 kunci hotel secara total di enam area, dan selanjutnya mempromosikan pertanian, seni dan budaya, dan pariwisata sebagai pendorong ekonomi utama untuk AlUla. Peluang unik yang dibawa oleh pengembangan rencana induk akan semakin mendorong dan mempercepat bisnis dan investasi dari mitra yang berbagi nilai-nilai keberlanjutan RCU, pembangunan yang bertanggung jawab, dan inklusivitas masyarakat.@m purnama alam

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

TAUSIAH: Pesan Rasulullah agar Muslim Menjaga Lisan

Kam Apr 8 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Abdillah Firmanzah Hasan dalam bukunya Ensiklopedia Amalan Nabi SAW Kematian, Ahlakul Karimah, Dzikir dan Doa, mengatakan, Rasulullah saw. sangat menaruh perhatian lebih terhadap ucapan (lisan) umatnya. Karena dengan lisanlah surga dan neraka seseorang ditentukan. Rasulullah saw. pernah menasehati Muadz Bin Jabal ra? “Maukah aku beri tahu kepadamu […]