Registrasi ASEAN Business Awards 2023 Telah Dibuka: Membuktikan Kemajuan Ekonomi di ASEAN

Editor Arsjad Rasjid, Ketua ASEAN Business Advisory Council (ASEAN-BAC) dan Ketua Kadin, mengumumkan pendaftaran ASEAN Business Awards 2023 (ABA 2023) telah resmi diluncurkan. /visi.news/ist
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | JAKARTA – Arsjad Rasjid, Ketua ASEAN Business Advisory Council (ASEAN-BAC), membuka tahap registrasi ASEAN Business Awards (ABA) 2023. Penghargaan bergengsi ini mengapresiasi dan menganugerahi berbagai pencapaian perusahaan, UMKM, serta individu di ASEAN.

ABA 2023 merupakan bentuk komitmen dan dukungan nyata dari industri, UMKM, dan individu terhadap kemajuan, inovasi, inklusi, peran penting, dan pertumbuhan berkelanjutan di ASEAN.

Registrasi ABA 2023 dibuka pada 29 Mei dan ditutup pada 14 Juli.

ABA 2023 terdiri atas delapan pilar penghargaan, termasuk lima penghargaan untuk korporasi dan UMKM, serta tiga penghargaan untuk peserta individu. Secara total, ada 13 kategori penghargaan yang meliputi beragam sektor dan bidang.

Lima pilar penghargaan bagi perusahaan berskala besar dan UMKM adalah Transformasi Digital, Pembangunan Berkelanjutan, Ketahanan Pangan, Ketahanan Kesehatan, serta Fasilitas Perdagangan dan Investasi. Pilar-pilar tersebut melibatkan 10 kategori penghargaan, seperti The Bionic Company, The Best CX (Customer Experience), Net-Zero Leader, Plastic Waste Circularity, Sustainable Crop Production, Tech for Sustainable Agriculture, Health Innovation, Corporate Health Achievement, Export Growth, serta Innovative Investment.

Pada kategori individual, ABA 2023 mencakup tiga kategori penghargaan: Women, Youth, dan Friends of ASEAN. Setiap kategori memiliki penghargaan spesifik, yakni ASEAN Women Leader, ASEAN Under 40, dan Friends of ASEAN.

Untuk mengikuti penghargaan ini, perusahaan berskala besar harus didirikan di salah satu negara anggota ASEAN, dan minimum 50% sahamnya dimiliki negara anggota ASEAN, paling sedikit beroperasi di dua negara anggota ASEAN selama minimum lima tahun, serta membukukan pendapatan tahunan di atas US$10 juta.

Bagi kalangan UMKM, minimum 50% sahamnya dimiliki oleh negara anggota ASEAN, minimum beroperasi selama dua tahun di salah satu negara anggota ASEAN, serta membukukan pendapatan tahunan di bawah US$10 juta.

Baca Juga :  Seorang Pria di Rungkut Tewas, Terdapat Luka Sayatan di Urat Nadi

Peserta individual harus memiliki pengalaman minimum dua tahun di bidang yang relevan dengan pertumbuhan dan perekonomian ASEAN, aktif berkontribusi terhadap pembangunan masyarakat dan tanggung jawab sosial perusahaan, mengirim surat dukungan dari salah satu lembaga yang bernaung dalam ASEAN, anggota ASEAN-BAC, asosiasi, atau instansi pemerintah, serta mengirim sebuah surat pernyataan yang menguraikan pencapaian dan dampak positif yang telah tercapai dalam memajukan pertumbuhan ekonomi di ASEAN.

Proses skrining dan seleksi melibatkan dewan juri, serta berlangsung hingga Agustus mendatang. Proses ini memastikan calon peserta telah memenuhi persyaratan dan membuktikan prestasinya. Para pemenang akan diumumkan pada 4 September 2023 lewat sebuah acara yang menampilkan pertunjukan kebudayaan dari negara-negara ASEAN.

Arsjad Rasjid optimis bahwa ABA 2023 akan menarik minat banyak peserta sehingga mencerminkan integrasi ekonomi dan potensi ASEAN kepada dunia. Dia juga mendorong berbagai perusahaan, UMKM, dan individu di ASEAN agar memanfaatkan kesempatan ini.

Sebelum acara penyerahan penghargaan ABA 2023, ASEAN Business Investment Summit (ABIS) 2023 akan digelar pada 3-4 September 2023. Forum ini akan mempertemukan pemimpin dari sektor pemerintahan, pemimpin bisnis, dan pengambil kebijakan di ASEAN untuk membahas tantangan ekonomi utama di Asia Tenggara.

@mpa

 

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Warga Desa Tondomulo Rasakan Manfaat Jalan Nglenyer, Berharap Pembangunan Berkelanjutan

Sen Jun 5 , 2023
Silahkan bagikanVISI.NEWS | BOJONEGORO – Warga Desa Tondomulo Kecamatan Kedungadem, Kabupaten Bojonegoro mulai merasakan jalan poros desa yang nglenyer. Pada tahun 2023 ini, telah dilakukan pembangunan jalan poros tersebut dengan rigit beton atau cor. Salah satu warga, Pujiono mengungkapkan sebagai warga Desa Tondomulo mengaku sangat senang dengan adanya pembangunan jalan […]