Rockefeller Foundation dan The/Nudge Institute Mengungkap Dampak Perubahan Iklim pada Petani Kecil di India

Silahkan bagikan
  • Sekitar 70% petani kecil telah kehilangan 50% atau lebih panen dalam tiga tahun terakhir karena tantangan terkait iklim.

VISI.NEWS | NEW DELHI – The Rockefeller Foundation dan The/Nudge Institute mengumumkan temuan baru dari laporan mereka ‘Smallholder Farmers and Climate Change – Voices from the Field’, yang menguraikan bagaimana tantangan terkait iklim berdampak pada petani kecil di seluruh India, juga menilai peluang untuk membangun ketahanan iklim.

Laporan ini berfokus pada enam negara bagian di India – Madhya Pradesh, Maharashtra, Karnataka, Haryana, Telangana, dan Andhra Pradesh – dan bertujuan untuk memahami penggunaan praktik pertanian (misalnya rotasi tanaman, penggunaan prakiraan hujan), perubahan dalam penggunaan bahan kimia (misalnya, pestisida), dan perspektif keluarga petani dalam menghadapi konsekuensi perubahan iklim.

Temuan utama dari laporan tersebut meliputi:

  • Petani kecil mengutip variabilitas curah hujan dan munculnya hama dan penyakit sebagai tantangan utama mereka dalam bercocok tanam.
    Sekitar 74% petani kecil mengatakan hama dan penyakit meningkat, dan 77% mengatakan gulma meningkat.
  • Insiden penyemprotan pestisida dan penggunaan pupuk kimia meningkat lebih dari dua kali lipat masing-masing sebesar 76% dan 54% untuk petani kecil.
  • Lebih dari 60% petani kecil menyadari dan sudah menerapkan praktik seperti rotasi tanaman dan penggunaan pupuk kandang untuk meningkatkan kesehatan tanah. Tiga dari lima petani kecil secara aktif mencari dan memanfaatkan informasi cuaca untuk merencanakan aktivitas pertanian mereka.
  • Petani sekarang menghabiskan lebih sedikit waktu untuk bertani berkat kemajuan teknologi pertanian: 55% wanita melakukan lebih sedikit pekerjaan penyiangan karena penggunaan weedicide, dan pria menghabiskan lebih sedikit waktu karena penggunaan traktor. Mereka terlibat dalam kegiatan sampingan yang menghasilkan pendapatan, seperti peternakan sapi perah dan buruh upahan.
Baca Juga :  Wakil Presiden Ma'ruf Amin Apresiasi Upaya Pembangunan Puncak

Laporan ini menggunakan bahasa dari konteks orang-orang yang dilayani Foundation di India, yang merupakan petani kecil – yang berjumlah total 22 juta individu – dalam lingkup mereka yang memiliki 1-2 hektar lahan irigasi atau 3-7 hektar lahan tadah hujan, dan menjadikan pertanian sebagai pekerjaan utama mereka. Dalam praktiknya, mereka yang menggarap atau bekerja di lahan, tetapi tidak memilikinya dikecualikan dari definisi “petani”.

Sesuai pembeda lokal tersebut, laporan ini juga menyertakan analisis dari “pasangan” yang bekerja secara ekstensif di pertanian, tetapi secara hukum tidak dianggap sebagai ‘petani kecil’, serta membedakan antara petani kecil laki-laki dan perempuan di seluruh negeri.

“Petani kecil membentuk bagian penting dari lanskap pertanian India, tetapi perubahan iklim bersamaan dengan terbatasnya akses ke peluang, mengancam mata pencaharian mereka,” kata Ashish Karamchandani, Presiden dari The Nudge Institute. “Dukungan dari The Rockefeller Foundation telah berperan penting dalam memungkinkan kami untuk memulai pekerjaan guna mengatasi masalah yang mendesak ini. Kami menjalankan penelitian menuju solusi inovatif dan meningkatkan upaya kami, memastikan bahwa petani swadaya memiliki akses ke sumber daya, pengetahuan, dan alat yang mereka butuhkan untuk berkembang .”

The Rockefeller Foundation bertujuan untuk mengintegrasikan intelijen dari laporan ke dalam pekerjaannya dalam menguji serta mengukur sistem pangan regeneratif dan bergizi di India, serta memperkuat upaya lain untuk mengembangkan bukti terkait biaya sebenarnya dari sistem pangan, sembari meningkatkan pengalaman petani kecil untuk menjadi pembuat kebijakan dan pemimpin di pertanian utama, bisnis, dan organisasi berbasis pengetahuan.

“Temuan dari laporan ini adalah seruan untuk menciptakan jalan baru guna mendukung petani kecil di India. Dengan menyoroti tantangan terkait iklim yang mereka hadapi, kami bisa mengembangkan solusi dan intervensi terarah yang memungkinkan mereka untuk beradaptasi dan berkembang,” kata Deepali Khanna, Wakil Presiden The Rockefeller Foundation, Kantor Regional Asia. “Dengan mengintegrasikan wawasan ini ke dalam inisiatif kami, kami dapat berupaya membangun sistem pangan yang tangguh dan berkelanjutan yang mendukung mata pencaharian jutaan orang.”

Baca Juga :  Menpora Amali Sebut Kepastian Tim Bola Voli Putri SEA Games 2022 Tunggu Keputusan Tim Review

Perusahaan sektor formal dan Agri-tech biasanya menargetkan petani menengah dan besar, tetapi bukan petani kecil. Penelitian ini akan membantu membuat prototipe (mengidentifikasi intervensi, mengembangkan model bisnis, dan melakukan penelitian tindakan untuk memilih solusi), menyebarkan (memungkinkan banyak pemain untuk menggunakan solusi tersebut, memperluas segmen geografis, tanaman, dan petani), dan mengembangkan (memungkinkan intervensi untuk meningkatkan) solusi bagi petani kecil. @nia

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Dukung Energi Baru Terbarukan, FIFGROUP Lanjutkan Pasang Solar Panel yang ke-14

Rab Jul 5 , 2023
Silahkan bagikanVISI.NEWS | PALEMBANG – FIFGROUP melanjutkan komitmennya dalam upaya mendukung pemanfaatan Energi Baru Terbarukan (EBT). Perusahaan pembiayaan roda dua itu meresmikan instalasi solar panel kapasitas 10,8 KwP yang ke-14, berlokasi di Kantor FIFGROUP Cabang Palembang, pada Selasa, 4 Juli 2023. Setelah sebelumnya di Kota Medan, Sumatera Utara, Kota Denpasar, […]