Satu Meninggal Tiga Luka Akibat Ledakan Petasan

Editor :
Ledakan petasan di Desa Karangrowo, Kecamatan Undaan, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah mengakibatkan satu orang meninggal dunia dan tiga orang mengalami luka-luka sehingga harus menjalani perawatan di rumah sakit setempat, Rabu (12/5/2021)./antara/ist.

Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Ledakan petasan di Desa Karangrowo, Kecamatan Undaan, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, mengakibatkan satu orang meninggal dunia dan tiga orang mengalami luka-luka sehingga harus menjalani perawatan di rumah sakit setempat, Rabu.

Kapolres Kudus AKBP Aditya Surya Dharma, di Kudus, membenarkan peristiwa tersebut yang terjadi di Desa Karangrowo pada Rabu (12/5/2021), antara pukul 19.00-20.00 WIB dan mengakibatkan satu meninggal dan tiga luka-luka.

Peristiwa tersebut berawal ketika ada tiga pemuda menyulut petasan di jalan desa setempat. Setelah terjadi ledakan, ketiga pemuda tersebut terkena letusan dengan suara yang keras dan asap yang tebal serta satu orang yang kebetulan lewat juga ikut menjadi korban.

Warga yang menuju lokasi kejadian, menemukan korban ledakan dalam kondisi tergeletak, satu orang di antaranya meninggal dan lainnya mengalami luka-luka. Kemudian mereka dilarikan ke Rumah Sakit Mardi Rahayu Kudus.

Ia berharap masyarakat tidak menyulut petasan karena jelas melanggar aturan. Polres Kudus sebelumnya sudah mengamankan pengedar bahan untuk membuat petasan dari Kaliwungu dan Jekulo.

Direktur Utama RS Mardi Rahayu Pujianto membenarkan adanya empat korban ledakan petasan yang dirawat di RS Mardi Rahayu Kudus. Satu di antaranya meninggal dunia karena mengalami luka cukup parah di bagian dada.

Salah satu korban meninggal dibawa ke rumah sakit sekitar pukul 19.00 WIB dalam kondisi masih hidup, kemudian sekitar pukul 19.45 WIB meninggal dunia setelah tim medis berupaya memberikan pertolongan.

Sedangkan tiga korban lainnya, dua di antaranya mengalami luka parah patah tulang di bagian kaki dengan luka terbuka, sedangkan satu orang mengalami luka pada jari tangan.

Adapun korban meninggal berinisial TM (19), sedangkan korban lain yang menjalani perawatan berinisial KA (19), PR (19), dan MNA (16), semuanya warga Desa Karangrowo. @fen/ant

Baca Juga :  Masyarakat Didorong Tingkatkan Ekonomi Peternak di Tengah Pandemi dengan Berkurban

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Tempat Wisata Ditutup, Polda Jabar Fokuskan Penyekatan di Batas Kota Cegah Mudik Lokal

Kam Mei 13 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Kepolisian Daerah (Polda) Jawa Barat (Jabar) menyatakan mulai memfokuskan penyekatan arus lalu lintas di setiap batas kabupaten dan kota untuk mencegah mudik lokal saat Hari Raya Idulfitri 1442 Hijriah. Kapolda Jabar Irjen Pol Ahmad Dofiri mengatakan, saat Idulfitri masyarakat berpotensi melakukan silaturahmi secara fisik dengan berpergian melintasi […]