Sebagai Bupati Bandung, Dadang Supriatna Sampaikan Pidato Perdananya

Editor :
Gubernur Ridwan Kamil melantik pasangan HM Dadang Supriatna dan Sahrul Gunawan sebagai Bupati dan Wakil Bupati Bandung periode 2021-2026, di Gedung Sate, Senin (26/4/2021). /visi.news/ist

Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Pelantikan Bupati Bandung H. M. Dadang Supriatna, dan Wakil Bupati (Wabup) Bandung H. Sahrul Gunawan, resmi digelar di Aula Barat Gedung Sate Provinsi Jawa Barat (Jabar), Senin (26/4/2021).

Pelantikan oleh Gubernur Jabar Ridwan Kamil ini merupakan momen yang sangat dinantikan terutama oleh para pendukung pasangan yang memenangkan kontestasi, pada Pilkada Serentak bulan Desember 2020 tersebut.

Prosesi pelantikan juga dilakukan terhadap Hj. Emma Dety Permanawati Fadhilah, S.Pd.I., Istri Bupati Dadang Supriatna. Emma dilantik sebagai Ketua TP PKK dan Dekranasda Kabupaten Bandung, oleh Ketua TP PKK dan Dekranasda Jabar Atalia Praratya, yang dirangkaikan dengan pengukuhan Emma sebagai Bunda Literasi, Bunda Genre, Bunda PAUD dan Ketua Forikan Kabupaten Bandung Masa Bakti 2021-2026.

Usai acara, Bupati Dadang Supriatna dan Wabup Sahrul Gunawan bersama rengrengan, melakukan ziarah ke makam Bupati Bandung Pertama (1641-1681) yaitu Rd. Tumenggung Wira Angunangun di Dayeuhkolot.

Gubernur Ridwan Kamil berfose dengan Bupati/Wakil Bupati Bandung 2021-2026 setelah pelantikan di Gedung Sate, Senin (26/4/2021). /visi.news/ist

Setelah itu rombongan bergerak menuju Plaza Upakarti Komplek Pemkab Bandung di Soreang. Di sana, Bupati Dadang melakukan pidato perdananya di hadapan publik. Dalam pidatonya ia mengatakan, pelantikan bukanlah momentum untuk melakukan euforia dan bersuka cita.

Pelantikan ia tafsirkan sebagai penyerahan tugas dari negara, untuk mewujudkan cita-cita kebangsaan. Sebuah momentum awal perjuangan, sebagai upaya menghadirkan kemakmuran dan kesejahteraan bagi masyarakat Kabupaten Bandung.

“Saya ucapkan terima kasih kepada seluruh masyarakat. Ini adalah perjuangan para relawan dan pendukung yang dengan penuh keikhklasan, mewakafkan waktu, pikiran, tenaga dan harta. Akhirnya perjuangan membuahkan hasil, yaitu kemenangan untuk kita semua,” kata Dadang.

Baca Juga :  Korban Tewas Bus Maut di Sumedang Bertambah Jadi 22 Orang

Menurut pria yang akrab disapa Kang DS itu, harapan besar masyarakat akan lahirnya perubahan, merupakan tantangan berat penuh dinamika yang harus diwujudkan bersama-sama. Diperlukan persatuan dan kolaborasi dari seluruh elemen masyarakat, namun ia meyakini bahwa perubahan akan dapat dihadirkan demi kebaikan bagi masyarakat.

“Terlebih, momentum pelantikan ini dilaksanakan pada bulan Ramadan. Bulan yang bagi umat muslim, adalah bulan yang penuh ampunan dan keberkahan. Juga dikenal dengan istilah ‘syahrul khoir’ dan ‘syahrul muwasat, bulan pertolongan dan kebaikan. Semoga spirit Ramadan, menjadi ruh yang mewarnai pembangunan Kabupaten Bandung ke depan,” tutur Kang DS.

Kang DS juga mengatakan, sudah satu tahun lebih bangsa Indonesia hidup dalam situasi prihatin akibat pandemi Covid-19. Dalam melaksanakan pembangunan pada situasi tersebut, ia mengajak semua pihak untuk kembali pada nilai-nilai mulia dari leluhur urang Sunda.

Dalam menghadapi krisis ini, dan dalam melaksanakan pembangunan di Kabupaten Bandung, katanya, mari kita balik ka Bandung, kita kembali pada nilai-nilai mulia yang diajarkan leluhur kita. Nilai-nilai luhur urang Sunda.

“Secara historis balik ka Bandung sama halnya dengan balik ka indung, kembali pada asal yang melahirkan. Jati diri kita haruslah laksana seorang Ibu. Sifatnya nyaahan, deudeuhan, penuh empati dan kasih sayang, serta memiliki jiwa solidaritas tinggi pada sesama. Inilah yang akan menjiwai roda pemerintahan di Kabupaten Bandung. Hayu urang balik ka Bandung,” ajak Kang DS.

Dalam kepemimpinannya, terang Kang DS, Kabupaten Bandung akan dikelola dengan prinsip ‘citizen first’, yaitu mendahulukan kepentingan rakyat. Pada prinsipnya, pemimpin menurut dia adalah ‘khodimul ummah’ atau pelayan rakyatnya.

Pemimpin yang baik, lanjutnya, harus bisa melayani rakyat dengan segenap kasih sayang dan kemampuan yang dimiliki. Pemimpin yang baik, bukanlah pemimpin yang minta dilayani dan dielu-elukan.

Baca Juga :  Update Corona 26 Mei: 23.165 Positif, 5.877 Sembuh

“Dalam spirit urang Sunda, kepemimpinan model ini ada dalam pribahasa ‘ngumawula ka wayahna, teu adigung kamagungan, teu paya diagreng agreng’. Artinya menyatu manunggal dengan rakyat, tidak tinggi hati dan tidak suka dimanjakan dengan kemewahan,” lanjut Kang DS.

Ia berharap ke depan tidak ada lagi antrian warga saat mengurus dokumen administratif. Untuk itu ia akan memprioritaskan program digitalisasi pelayanan publik.

Prinsip ‘miindung ka waktu, mibapa ka jaman’, menurutnya dapat diartikan bahwa kita harus bisa mengadaptasi semua jenis perkembangan teknologi, terutama dalam menghadirkan pelayanan terbaik bagi masyarakat.

Dalam gelombang perubahan di Kabupaten Bandung, menuju kota yang maju dan sejahtera, ia akan membangun penanda-penanda kota, taman, jalan, sekolah, rumah sakit dan fasilitas pelayanan publik yang membanggakan, tanpa melupakan identitas sebagai urang Sunda.

“Balik ka Bandung sekali lagi adalah, kembali ke akar budaya dan identitas sebagai urang Sunda. Yang terkenal dengan filosofi silih asah, silih asih, silih asuh. Sareundeuk saigel, sabobot sapihanean, sabata sarimbagan,” katanya pula.

Sebagai pemimpin, krisis adalah ujian kepemimpinan. Sedangkan bagi masyarakat, krisis adalah ujian kemanusiaan. Pemimpin harus patuh pada hukum, berbakti pada negara dan melibatkan warga dalam setiap pengambilan keputusan. Sebagaimana tercantum dalam prinsip agama Islam, ‘tasorroful imam ala ro’iyyah manuthun bil maslahah’, yang artinya keputusan pemimpin harus senantiasa berlandaskan pada kemaslahatan rakyatnya.

Dalam spirit budaya Sunda, tidak ada hal lain yang paling tepat untuk dilakukan saat ini, kecuali ‘paheuyeuk-heuyeuk leungeun, paantay-antay panangan. Bergandengan tangan, bergotong royong dan welas asih. Berkolaborasi dalam membangun kabupaten yang kita cintai ini,” ajaknya.

“Hayu urang balik KaBandung. Kembalikan marwah dan kehormatan Kabupaten Bandung sebagai daerah asal mula berkembangnya kawasan Bandung Raya. Hayu urang Balik Ka Bandung, kembali pada jati diri urang Sunda, sebagai manusia yang terhormat dan berkarakter. Hayu urang Balik Ka Bandung, bersama-sama melakukan gelombang besar perubahan untuk terciptanya Kabupaten Bandung yang BEDAS! Bangkit, Edukatif, Dinamis, Agamis dan Sejahtera,” pungkas Kang DS.@mpa

Baca Juga :  WISATA RELIGI: Peninggalan Kerajaan Islam beserta Sejarah Singkatnya (2)

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

HIDAYAH: Ayana Moon Cerita Puasa Ramadan Perdana di Korea

Sen Apr 26 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Sosok dara cantik asal Korea Selatan Ayana Moon yang dikenal sebagai mualaf menyimpan cerita menarik saat menjalani ibadah puasa Ramadan untuk pertama kalinya. Lewat video yang diunggah di channel YouTubenya Ayana Moon mengungkapkan saat duduk di bangku SMA merupakan kali pertama ia melaksanakan ibadah puasa Ramadan usai jadi mualaf.  Namun, karena kegiatan sekolah dari pagi […]