SEHAT: Makin Tua, Sebaiknya Terapkan 7 Kebiasaan ini

Editor Ilustrasi./via kontan.co.id
Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Saat seseorang memasuki usia lanjut, menerapkan gaya hidup sehat dengan menjaga pola makan dan rajin berolahraga sangat penting dilakukan. 

Sudah menjadi rahasia umum bahwa usia yang menua akan memengaruhi kinerja organ tubuh kita, termasuk kulit, jantung, otot, otak, dan banyak lagi. 

Namun, penuaan bukanlah hal yang harus dikhawatirkan, selama kita memertahankan tujuh kebiasaan sehat ini dalam kehidupan sehari-hari. 

1. Memandang penuaan secara positif 

Sudut pandang atau persepsi kita mengenai penuaan dapat memengaruhi kesehatan kita, menurut studi yang dimuat dalam The Journal of American Medical Association. 

Lansia yang menganggap masa tua adalah momen untuk menjadi lebih bijaksana memiliki kemungkinan lebih besar untuk pulih dari kecacatan (40 persen). 

Angka tersebut dibandingkan mereka yang memandang penuaan sebagai masa di mana mereka menjadi tidak berdaya atau tidak berguna. 

2. Mengonsumsi makanan bernutrisi 

Nutrisi berperan penting dalam proses penuaan. “Penelitian terbaru menunjukkan diet rendah glikemik seperti buah-buahan dan sayuran segar, biji-bijian, dan protein tanpa lemak adalah diet yang paling sehat.” 

Demikian diungkapkan Jeffrey Benabio, MD, Physician Director of Healthcare Transformation di Kaiser Permanente Primary Care. 

Diet Mediterania adalah salah satu diet yang dapat dicoba. Diet ini mengutamakan nutrisi dari makanan nabati, kacang-kacangan, lemak sehat, biji-bijian, dan makanan laut. 

Harvard Medical School menyatakan, diet Mediterania dapat membantu lansia menangkal serangan jantung, stroke, dan kematian dini. 

Menurut Benabio, makanan kaya asam lemak omega-3 (kenari, minyak zaitun extra-virgin, salmon, dan biji rami) membantu proses pembentukan minyak esensial guna melindungi kulit dan membuat kulit tampak lebih muda. 

Di sisi lain, makanan manis, kaya karbohidrat, dan mengandung lemak jenuh dapat mempercepat proses penuaan. 

Baca Juga :  Sejumlah Pengurus dan DPC Dorong Irman Pimpin Kembali DPD PAN Kabupaten Bandung

“Saat berbelanja atau makan di luar, pilihlah biji-bijian dan pemanis alami,” kata dia. 

3. Tidak makan sampai merasa kenyang 

Makan berlebihan atau overeating dapat memperpendek umur, serta meningkatkan penyakit kardiovaskular dan diabetes tipe 2. Solusinya, terapkan diet seimbang dan pola makan sehat. 

4. Rajin berolahraga 

Aktif bergerak adalah bagian penting untuk menjalani masa tua yang sehat. Sebagian besar wanita umumnya kehilangan 23 persen massa otot ketika berada di usia 30-70 tahun. 

Demikian diungkapkan Fabio Comana, ahli fisiologi olahraga dan instruktur fakultas di National Academy of Sports Medicine. 

Dia menuturkan, kita akan kehilangan massa otot lebih cepat seiring bertambahnya usia. Namun dengan melatih ketahanan (resistance workout), kita dapat meningkatkan massa dan kekuatan otot. 

Sebuah penelitian yang dimuat dalam jurnal Frontiers in Aging Neuroscience membuktikan, rutinitas berolahraga akan mengurangi kehilangan memori (memory loss) di usia tua. 

Menurut Comana, meningkatkan rutinitas olahraga akan menurunkan risiko demensia sebesar 25 persen. Sebab, olahraga membantu memperkuat hippocampus, area di otak yang terkait pembelajaran dan kemampuan memproses dan mengingat informasi (working memory). 

5. Tidak lupa bersosialisasi 

Menjadi bagian dari komunitas dan tetap terhubung dengan orang-orang tercinta adalah hal penting. Menghabiskan waktu bersama teman dan kerabat dapat memperpanjang usia. Studi yang dimuat ke dalam jurnal Plos Medicine menemukan, individu yang memiliki ikatan sosial kuat berpeluang lebih tinggi (50 persen) untuk hidup lebih lama. 

Angka tersebut dibandingkan dengan mereka yang kurang bersosialisasi. 

6. Melindungi kulit dari sinar matahari 

Terlalu lama berjemur di bawah sinar matahari dapat menyebabkan keriput, hingga kanker kulit. Pancaran sinar matahari memang membantu tubuh dalam memproduksi vitamin D, namun kita tetap harus melindungi kulit. 

Baca Juga :  PRAKIRAAN CUACA: Kota/Kab. Bandung Hari Ini & Nomor-nomor Telepon Penting

“Setelah beberapa menit terkena sinar matahari, kulit kita berhenti membuat vitamin D dan mulai menciptakan kanker kulit,” kata Benabio. 

Jika kita kekurangan vitamin D, sebaiknya mengonsumsi makanan seperti telur atau salmon, alih-alih berjemur di bawah sinar matahari. Saat harus beraktivitas di luar rumah, oleskan tabir surya untuk melindungi kulit dari sinar matahari, serta memakai topi dan kacamata hitam. 

7. Tidur cukup 

Kurang tidur dapat memicu risiko obesitas, alzheimer, penyakit jantung, diabetes, serta depresi. Itu sebabnya kita harus memenuhi kebutuhan tidur. 

Selama tidur, tubuh melepaskan hormon pertumbuhan yang membantu memulihkan kolagen dan elastin untuk membuat kulit terlihat muda dan sehat, kata Benabio. 

Ia menambahkan, kurang tidur akan memengaruhi struktur dan fungsi otak kita, serta mempercepat proses penuaan. 

“Banyak dari kita yang menempatkan tidur sebagai kemewahan dibandingkan kebutuhan,” sebut dia. 

“Jika saya boleh menganjurkan satu perubahan yang sehat, hal itu adalah lebih banyak tidur.” @fen/sumber kontan.co.id dari kompas.co.id

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Harap-harap Cemas Orangtua Jelang Belajar Tatap Muka

Ming Agu 29 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan pihaknya tengah merampungkan sejumlah ketentuan untuk menggelar pembelajaran tatap muka (PTM) di sekolah. Anies menuturkan bahwa meski di dalam aturan PPKM Level 3 kegiatan belajar mengajar di sekolah diizinkan, pihaknya tetap memprioritaskan keselamatan bagi para siswa dan guru. Melansir CNNIndonesia.com merujuk […]