Sekda Jateng, Kasus Covid-19 Menurun, Tracing dan Testing Terus Dikebut

Editor Ganjar Pranowo saat rapat penanganan Covid-19 di Kantor Gubernur, Selasa (14/9/2021). /visi.news/ist
Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Pada rapat penanganan Covid-19 di Kantor Gubernur, Selasa (14/9/2021) Pj Sekda Jateng, Prasetyo Aribowo memaparkan, meski tren jumlah kasus positif Covid-19 terus menurun namun rasio tracing dan testing di Jateng justru terus terus dikebut.

Pada minggu ke-36 saat ini saja, rasio testing di Jateng mencapai 217,58 persen dari yang disyaratkan WHO.

“Jumlah itu meningkat dari minggu ke-35 kemarin yang hanya 147,77 persen. Dan kalau dilihat dari testing harian, pada tanggal 12 September kemarin testing kita mencapai 258,90 persen dalam sehari,” katanya.

Bahkan, terdapat beberapa daerah di Jateng yang mencapai rasio testing lebih dari 100 persen. Hanya tersisa tujuh kabupaten/kota yang rasio testingnya masih di antara 50-100 persen.

“Tapi tidak ada daerah yang rasio testing nya di bawah 50 persen,” jelasnya.

Untuk tracing, terdapat enam kabupaten/kota yakni Kudus, Jepara, Batang, Rembang, Klaten dan Temanggung yang sudah memenuhi rasio tracing dengan skema yakni 15 orang per satu kasus positif. Sementara daerah lainnya masih belum mencapai rasio itu.

“Untuk itu kami minta tracing ditingkatkan agar sesuai rasio yang ditentukan,” jelasnya.

Terkait kondisi Covid-19 di Jateng, Prasetyo menerangkan bahwa angka penambahan kasus pada 12 September kemarin sebanyak 168 kasus.

Hal ini sejalan dengan tren positivity rate di Jateng yang juga terus menurun, dari 9,65 persen di minggu ke-35 menjadi 6,01 persen di minggu ke-36 ini.

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo sangat mendukung peningkatan tracing dan testing. Menurutnya, itu penting untuk mengetahui kondisi masyarakat yang sebenarnya, termasuk menditeksi munculnya varian baru.

“Termasuk kami sudah membeli alat tes whole genome sequencing untuk mendeteksi apakah ada varian baru atau tidak di Jateng. Saya minta setiap daerah mulai mengambil sampel-sampel untuk dites menggunakan alat itu,” ucapnya. @alfa

Baca Juga :  TEKNO: Migrasi TV Analog ke Digital, Warga Rogoh Kocek Rp 150.000

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Mendikbudristek: Di KKO Siswa Diajarkan Karakter Menang dan Kalah

Sel Sep 14 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Mendikbudristek), Nadiem Makarim, memberikan perhatian besar terhadap penyelenggaraan kelas khusus olahraga (KKO) di Kota Solo yang dititipkan di SMP Negeri 1 Solo. Ketika mengunjungi pelaksanaan pembelajaran tatap muka (PTM) di SMP Negeri 1 Solo, Senin (13/9/2021), Nadiem yang didampingi Wali Kota […]