Serangan Israel Menewaskan 26 Orang Palestina, dan Roket Hamas Membunuh Dua Orang Israel

Editor Asap mengepul setelah serangan udara Israel di Gaza di Kota Gaza, 11 Mei 2021. /AP/Hatem Moussa
Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Konfrontasi antara Israel dan Hamas yang dipicu oleh ketegangan berminggu-minggu di Yerusalem yang diperebutkan meningkat pada Selasa (11/5/2021). Israel melancarkan serangan udara baru di Gaza, menewaskan lebih dari 25 warga Palestina, sementara gerilyawan Hamas menyerang wilayah Israel selatan dengan ratusan roket, dan menewaskan dua orang Israel.

Sejak matahari terbenam Senin, 26 warga Palestina – termasuk sembilan anak-anak dan seorang wanita – tewas di Gaza, sebagian besar oleh serangan udara , kata pejabat kesehatan di sana. Militer Israel mengatakan setidaknya 16 orang yang tewas adalah militan.

Dua wanita tewas oleh roket yang ditembakkan dari Gaza yang menghantam rumah mereka di selatan kota Ashkelon – kematian warga Israel pertama dalam kekerasan saat ini. Setidaknya 10 orang Israel lainnya telah terluka sejak Senin malam.

Setelah kematian itu, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan, para pejabat memutuskan untuk “meningkatkan kekuatan dan kecepatan serangan” terhadap kelompok militan Hamas dan Jihad Islam di Jalur Gaza.

“Hamas sekarang  akan menerima pukulan yang tidak disangka-sangka,” katanya, dilansir dari Al Arabiya, Rabu (12/5/2021).

Mesir mencoba menengahi gencatan senjata, tetapi siklus kekerasan mendapatkan momentumnya. Bahkan sebelum dua kematian Israel, militer Israel mengatakan akan mengirim bala bantuan pasukan ke perbatasan Gaza dan Menteri Pertahanan memerintahkan mobilisasi 5.000 tentara cadangan.

Rentetan roket dan serangan udara didahului oleh bentrokan selama berjam-jam antara Palestina dan pasukan keamanan Israel pada Senin, termasuk konfrontasi dramatis di kompleks Masjid Al-Aqsa Yerusalem , sebuah situs suci bagi orang Yahudi dan Muslim.

Kekerasan saat ini, seperti putaran sebelumnya, termasuk intifada terakhir, atau pemberontakan, telah dipicu oleh klaim yang saling bertentangan atas Yerusalem, yang merupakan inti emosional dari konflik yang berkepanjangan.

Baca Juga :  FKOR UNS Targetkan Atlet Paralimpiade Indonesia Sukses Raih Medali di Tokyo

Sebagai tanda kerusuhan yang meluas, ratusan penduduk komunitas Arab di seluruh Israel melakukan demonstrasi semalam yang mengecam tindakan pasukan keamanan Israel baru-baru ini terhadap warga Palestina. Itu adalah salah satu protes terbesar oleh warga Palestina di Israel dalam beberapa tahun terakhir.

Israel dan Hamas telah berperang tiga kali dan banyak pertempuran kecil sejak kelompok militan itu menguasai Gaza pada 2007.

Pengunjuk rasa Palestina mengibarkan bendera nasional saat mereka berkumpul di dekat Gerbang Damaskus di Kota Tua Yerusalem, pada 25 April 2021. /AFP

Putaran pertempuran baru-baru ini biasanya berakhir setelah beberapa hari, seringkali dibantu oleh mediasi di belakang layar oleh Qatar, Mesir, dan negara lainnya.

Seorang pejabat Mesir mengkonfirmasi bahwa negara itu mencoba menengahi gencatan senjata . Tetapi pejabat itu, berbicara dengan syarat anonim karena dia membahas diplomasi sensitif, mengatakan tindakan Israel di Yerusalem telah memperumit upaya tersebut. Seorang pejabat keamanan Palestina, juga berbicara dengan syarat anonim, membenarkan upaya gencatan senjata.

Israel melakukan lusinan serangan udara, termasuk dua serangan yang menargetkan gedung apartemen bertingkat tinggi tempat para militan diyakini bersembunyi.

Pada tengah hari, serangan udara menghantam sebuah gedung apartemen di pusat Kota Gaza, menyebabkan penduduk yang ketakutan berlarian ke jalan, termasuk wanita dan anak-anak yang bertelanjang kaki. Kelompok militan Jihad Islam membenarkan bahwa serangan itu menewaskan tiga komandannya.

Serangan udara sebelumnya menghantam gedung tinggi lain di kota itu ketika orang-orang sedang melakukan sholat subuh, menewaskan seorang wanita, putranya yang cacat berusia 19 tahun dan seorang pria lainnya, kata penduduk. Pejabat kesehatan mengkonfirmasi kematian tersebut.

Setidaknya 612 warga Palestina, termasuk anak-anak, terluka pada hari Senin, menurut Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina, dengan 411 pasien dibawa ke rumah sakit. /MSF

Setidaknya 612 warga Palestina, termasuk anak-anak, terluka pada hari Senin, menurut Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina, dengan 411 pasien dibawa ke rumah sakit. (Gambar: MSF)

Baca Juga :  Pemkot Bandung Targetkan Tingkat Partisipasi Pemilu 2024 Capai 90 Persen

Ashraf al-Kidra, juru bicara Kementerian Kesehatan Gaza, mengatakan total 26 orang, termasuk sembilan anak-anak dan wanita itu, tewas dan 122 orang luka-luka. Dia mengatakan “serangan tanpa henti” Israel telah membanjiri sistem perawatan kesehatan, yang telah berjuang dengan wabah COVID-19.

Eskalasi Terjadi Saat Ketidakpastian Politik di Israel

Netanyahu telah menjadi perdana menteri sementara sejak pemilihan parlemen yang tidak meyakinkan pada bulan Maret lalu. Dia mencoba dan gagal membentuk pemerintahan koalisi dengan sekutu garis keras dan ultra-Ortodoksnya, dan tugas itu diserahkan kepada saingan politiknya minggu lalu .

Salah satu saingannya adalah Menteri Pertahanan Israel, yang mengawasi kampanye Gaza. Tidak jelas apakah atmosfer politik beracun menyebar ke dalam pengambilan keputusan militer, meskipun kubu saingan telah dengan suara bulat menyatakan dukungan untuk menyerang Hamas dengan keras.

Dukungan dari partai yang didukung Arab dengan akar Islamis adalah kunci untuk upaya blok anti-Netanyahu. Tetapi ketegangan saat ini mungkin menghalangi pemimpin partai, Mansour Abbas, untuk bergabung dengan koalisi untuk saat ini. Kedua belah pihak memiliki waktu tiga minggu lagi untuk mencapai kesepakatan.

Pengunjuk rasa Palestina mengibarkan bendera nasional saat mereka berkumpul di dekat Gerbang Damaskus di Kota Tua Yerusalem, pada 25 April 2021. (AFP)

Putaran kekerasan saat ini di Yerusalem bertepatan dengan dimulainya bulan puasa Ramadan pada pertengahan April.

Kritikus mengatakan, tindakan polisi yang kejam membantu memicu kerusuhan di malam hari, termasuk keputusan untuk sementara waktu menutup tempat berkumpul populer di mana penduduk Palestina akan bertemu setelah salat Isya. Titik nyala lain adalah lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem timur , di mana puluhan warga Palestina berada di bawah ancaman penggusuran oleh pemukim Yahudi.

Selama akhir pekan, konfrontasi meletus di kompleks Masjid Al-Aqsa, yang merupakan situs tersuci ketiga Islam dan situs tersuci dalam Yudaisme.

Baca Juga :  Kemenparekraf Apresiasi Penerbangan Perdana Jetstar Australia ke Bali bawa Rombongan Media dan Tour Operators

Selama beberapa hari, polisi Israel menembakkan gas air mata, granat kejut, dan peluru karet ke arah warga Palestina di kompleks yang melemparkan batu dan kursi. Kadang-kadang, polisi menembakkan granat setrum ke masjid yang dilapisi karpet tersebut.

Pada Senin malam, Hamas mulai menembakkan roket dari Gaza, memicu sirene serangan udara hingga ke Yerusalem. Sejak saat itu, eskalasi terjadi dengan cepat.

Letnan Kolonel Jonathan Conricus, seorang juru bicara militer Israel, mengatakan, militan Gaza menembakkan lebih dari 500 roket ke Israel, dengan sekitar sepertiganya gagal dan mendarat di Gaza.

Tembakan roket itu begitu kuat sehingga sistem pertahanan roket Iron Dome Israel tampak kewalahan. Pada tengah hari, rentetan sekitar 10 roket melesat di atas kota selatan Ashdod, memenuhi langit dengan kepulan asap putih.

Sebuah roket yang menghantam sebuah gedung apartemen di kota pesisir Ashkelon di Israel melukai enam orang, menurut layanan paramedis Israel Magen David Adom. Sebuah bangunan di Ashdod juga terkena, melukai ringan empat orang, kata polisi Israel.

Conricus mengatakan militer mencapai 130 sasaran di Gaza, termasuk dua terowongan yang digali militan di bawah perbatasan dengan Israel.

Dia tidak membahas laporan Kementerian Kesehatan Gaza tentang anak-anak yang meninggal itu.

Di Gaza, sebagian besar kematian dikaitkan dengan serangan udara. Namun, tujuh dari korban tewas adalah satu anggota keluarga, termasuk tiga anak, yang tewas dalam ledakan di kota Beit Hanoun di Gaza utara. Tidak jelas apakah ledakan itu disebabkan oleh serangan udara Israel atau roket yang salah.

Puluhan pelayat mengambil bagian dalam pemakaman Hussein Hamad, seorang bocah lelaki berusia 11 tahun yang termasuk di antara korban tewas.

Israel menyerang sejumlah rumah Gaza dalam perang tahun 2014 dengan Hamas, dengan alasan itu ditujukan pada militan, tetapi juga menewaskan banyak warga sipil. Praktik tersebut menuai kecaman internasional yang luas pada saat itu.

Taktik Israel di Yerusalem telah menuai reaksi marah dari dunia Muslim. Pusat kekuatan regional Arab Saudi pada hari Senin mengutuk apa yang dikatakannya sebagai serangan oleh pasukan Israel terhadap kesucian Al-Aqsa dan keselamatan jamaahnya.@mpa/al arabiya

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

Saat Sidak, Bupati Kendal Temukan Barang Kedaluarsa di Dua Minimarket

Sel Mei 11 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Bupati Kendal temukan produk teh yang sudah kedaluwarsa di Indomaret Kaliwungu dan produk yang sudah tidak layak diedarkan di Alfamaret Singorojo, saat acara monitoring harga bahan pokok dan ketersedian pangan di beberapa pasar tradisional dan pasar modern serta minimarket yang ada di Kabupaten Kendal, Selasa (11/5/2021). Untuk […]