Sidang Kasus Kerusuhan di Stadion Kanjuruhan Dimulai

Editor Polisi mengambil posisi di luar gedung pengadilan Surabaya menjelang sidang pertama kerusuhan Stadion Kajuruhan, Surabaya, Indonesia, 16 Januari 2023./foto afp/via dailysabah.com/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | SURABAYA – Pengadilan Indonesia memulai persidangan pada hari Senin terhadap sejumlah petugas polisi dan penyelenggara pertandingan sepak bola yang menghadapi tuduhan kelalaian pidana atas keterlibatan mereka dalam salah satu kerusuhan stadion sepak bola paling merusak di dunia di Jawa Oktober lalu.

Bencana yang menewaskan 135 orang itu terjadi setelah pertandingan di stadion Kanjuruhan di Malang, Jawa Timur, memicu pertanyaan tentang ketentuan keselamatan dan penggunaan gas air mata, tindakan pengendalian massa yang dilarang oleh badan sepak bola dunia, FIFA.

Pengadilan di Surabaya akan menyidangkan dakwaan terhadap lima orang, termasuk tiga petugas polisi dan satu petugas keamanan, dan seorang penyelenggara pertandingan.

Jika terbukti bersalah, mereka menghadapi hukuman penjara maksimal lima tahun.

Persidangan digelar melalui telekonferensi karena masalah keamanan, kata juru bicara pengadilan Agung Pranata.

Komisi Hak Asasi Manusia Indonesia, yang melakukan penyelidikan atas kerusuhan Oktober lalu, menemukan polisi menembakkan 45 butir gas air mata ke kerumunan di akhir pertandingan, menyebabkan kepanikan yang berujung pada kerusuhan.

Penyelidik menyimpulkan bahwa penggunaan gas air mata yang berlebihan dan sembarangan adalah pemicu utama di balik kerusuhan yang mematikan itu.

Komisi mengatakan pintu terkunci, stadion kelebihan kapasitas dan kegagalan menerapkan prosedur keselamatan dengan benar memperburuk jumlah korban tewas.

Pengacara penyelenggara pertandingan dari Arema, salah satu klub sepak bola yang terlibat dalam pertandingan itu, mengatakan kliennya membantah semua tuduhan.

“Kalau ada kelalaian seharusnya polisi yang menembakkan gas air mata, bukan kami,” kata Sudarman, sang pengacara.

Pengacara polisi dan petugas keamanan yang diadili tidak segera tersedia untuk dimintai komentar.

Setelah kejadian tersebut, Presiden Indonesia Joko Widodo mengumumkan bahwa semua pertandingan liga sepak bola akan dihentikan dan stadion Kanjuruhan akan dibongkar dan dibangun kembali.

Baca Juga :  Banjir Gol Serbia vs Kamerun

Pertandingan liga 1 sejak itu dilanjutkan, tetapi tanpa penonton. @fen/afp/reuters/dailysabah.com

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Satlantas Polresta Sidoarjo Jalankan Program Berbagi Itu Indah

Sel Jan 17 , 2023
Silahkan bagikanVISI.NEWS | SIDOARJO – Kepedulian kepada masyarakat yang membutuhkan bantuan dilakukan anggota Satlantas Polresta Sidoarjo. Sambil melaksanakan pengamanan dan pelayanan pengaturan di sejumlah titik kepadatan lalu lintas, Selasa (17/1/2023) pagi, anggota menjalankan program berbagi itu indah. Seperti tampak kawasan Pos Polisi Bundaran Taman Pinang Indah, Sidoarjo. Anggota Satlantas Polresta […]