Tahun Baru, Kembang Api Virtual Nambah Cantik Kota Bandung

Editor Salah satu ikon Kota Bandung, Jembatan Pasupati terlihat cantik di malam hari. /visi.news/diskominfo
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | BANDUNG – Bagi warga Bandung yang ingin menikmati indahnya kembang api dengan tenang, silakan nikmati warna-warni Jembatan Pasupati dari jauh sembari menyeruput teh atau kopi hangat bersama orang tersayang di penghujung tahun ini

Kembang api menjadi hal yang tak terpisahkan dari perayaan tahun baru, Minggu (31/12/2023) malam. Mulai dari ukuran kecil sampai yang letupannya besar, selalu menarik mata penikmat malam tahun baru.

Namun, ada cara lain untuk tetap bisa menikmati kembang api dengan tenang dan tetap tidak mengurangi kesyahduannya. Salah satunya melalui ikon kebanggaan Kota Bandung.

Yap! Jembatan Pasupati atau Jalan Mochtar Kusumaatmadja kini kian cantik dengan diaktifkannya kembali kerlipan warna-warni yang menghiasi kabel pancangnya.

Bahkan, sambil duduk duduk cantik dari kejauhan saja sudah bisa menikmati adiwarna sang legenda di malam pergantian tahun.

Egi, salah satu warga Ciwastra yang melintasi Jalan Mochtar Kusumaatmadja mengaku jika Jembatan Pasupati kembali cantik setelah revitalisasi.

“Lampunya aktif lagi jadi lebih bagus, jadi menarik. Kita yang lewat di jalan jadi tidak bosan. Kalau bisa, di setiap sudut Kota Bandung ada seperti gitu juga,” ungkap Egi.

Bukan hanya Egi yang ternyata merindukan hidupnya Jembatan Pasupati. Samsul, warga Ujungberung datang bersama anaknya untuk melihat lebih dekat keindahan warna-warni Jembatan Pasupati bak kembang api.

“Bagus, Kota Bandung jadi tambah cantik kalau lampunya hidup lagi kayak gini di Jembatan Pasupati. Sempat mati kan kemarin?” kata Samsul.

Anaknya pun berseru “Bagus!” saat melintas Jalan Mochtar Kusumaatmadja.

Jalan Layang Mochtar Kusumaatmadja atau yang dulu dikenal dengan nama Jembatan Pasupati merupakan jembatan yang menghubungkan bagian utara dan timur Kota Bandung melewati lembah Cikapundung.

Baca Juga :  Ground Breaking Pasar Banjaran, Bupati: Ini Bukan Swastanisasi!

Panjangnya 2,8 km dan lebarnya 30-60 meter. Sebagian jalannya dibangun di atas Jalan Pasteur. Jembatan Pasupati juga menjadi salah satu ikon Kota Bandung. Oleh karena itu, pada malam hari bagian tengah Jembatan Pasupati diterangi lampu sorot warna-warni.

Selain menjadi ikon Kota Bandung, Jembatan Pasupati juga menjadi jembatan terpanjang kedua di Indonesia setelah Jembatan Suramadu yang berada di Kota Madura.

Selain itu, jembatan ini juga menggunakan teknologi Look Up Device (LUD). Teknologi ini merupakan perangkat khusus tahan gempa buatan Prancis. Jembatan Pasupati adalah jembatan pertama di Indonesia yang menggunakan teknologi LUD sehingga menjadikannya sebagai jembatan tahan gempa pertama di Indonesia.

Bagi warga Bandung yang ingin menikmati indahnya kembang api dengan tenang, silakan nikmati warna-warni Jembatan Pasupati dari jauh sembari menyeruput teh atau kopi hangat bersama orang tersayang di penghujung tahun ini.

@uli

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Senyum Grace Simon dan Ucapan Terima Kasih Mahfud MD

Sen Jan 1 , 2024
Silahkan bagikanVISI.NEWS | JAKARTA¬†– Calon Wakil Presiden (Cawapres) Mahfud MD, mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada penyanyi legendaris Grace Simon melalui media sosial. Mahfud mengaku kaget dan senang mendapat sapaan dari Grace Simon, yang merupakan idola masa mudanya. “Hai Mbak Grace Simon, terimakasih sapaannya. Saya surprised, saya sering mencari kabar tentang […]