TAUSIAH: Mati adalah Kiamat Kecil, Begini Penjelasannya Menurut Ulama

Editor :
Ilustrasi kematian,/republika.co.id/ist.

Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Para ulama membagi kiamat menjadi dua, yaitu kiamat besar (al-qiyamah al-kubra) dan kiamat kecil (al-qiyamah as sughra). 

Dalam bukunya yang berjudul “al-Qiyamah as-Shughra”, Umar Sulaiman Al-Asyqar mengatakan, kiamat kecil adalah matinya orang per orang.

“Kiamat Kecil adalah kematian, jadi siapa yang mati, kiamatnya telah bangkit, dan waktunya telah tiba,” katanya seperti dikutip republika.co.id dari laman alukah, Jumat (25/6/2021).

Dalam hadis sahih Bukhari dan Muslim juga dijelaskan bahwa Aisyah berkata: 

عن عائشة – رضي الله عنها – قالت: “كان رجالٌ من الأعراب جفاة يأتون النبي – صلى الله عليه وسلم – فيسألونه متى الساعة، فكان ينظر إلى أصغرهم، فيقول: إن يعش هذا، لا يدركه الهرم حتى تقوم عليكم ساعتكم”

“Orang-orang badui yang kasar datang kepada Rasulullah saw. menanyakan tetang kapan datangnya kiamat. Maka Rasulullah  melihat di antara mereka yang terkecil. Lalu mengatakan, “Jika dia panjang umur, maka sebelum dia renta, kalian sudah kedatangan kiamat.”

Dalam kitab Bidayah wan Nihayah, Ibnu Katsir menjelaskan kiamat kecil ialah berakhirnya kehidupan manusia di bumi, dan masuk kepada hari akhirat. Setiap orang yang meninggal, sebenarnya mereka sudah memasuki pintu akhirat.

Ibn Katsir menunjukkan bahwa perkataan ini diucapkan oleh para filosof tetapi mereka menginginkan makna yang rusak. Para ateis percaya bahwa kematian adalah kiamat sesungguhnya  dan tidak ada kiamat setelahnya. Dalam hal ini, Ibnu Katsir mengkritik pendapat orang ateis yang mengatakan kematian adalah kiamat yang tidak ada lagi kehidupan (kiamat) setelahnya.

“Beberapa ateis mungkin mengatakan ini, dan mereka merujuk pada sesuatu yang lain dari kepalsuan,” kata Ibnu Katsir. @fen

Baca Juga :  “Climate Challenge Workshop”, Kolaborasi Berkelanjutan untuk Mengatasi Perubahan Iklim di Masa Depan.

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

PSB UNS Pasang Perangkat EWS Pemantau Banjir di Desa Krandegan Purworejo

Rab Jun 30 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Pusat Studi Bencana (PSB) Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LPPM) Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo, memberikan bantuan dua alat sistem peringatan dini atau early warning system (EWS) banjir, yang masing-masing dipasang di Sungai Dulang dan Sungai Jali yang melintas Desa Krandegan, Kecamatan Bayan, Kabupaten Purworejo. Pemasangan […]