Terkesan Sejak Pandangan Pertama, Kanwil Bali Siap Duplikasi Pelayanan Publik Kemenkumham Jatim

Silahkan bagikan

VISI.NEWS | SURABAYA – “Sejak kami turun dari mobil, kami sudah terkesan dengan pelayanan oleh pegawai Kanwil Kemenkumham Jatim.” Hal tersebut disampaikan Kadiv Admknistrasi Kanwil Kemenkumham Bali Mamur Saputra saat melakukan studi tiru pembangunan zona integritas di Kanwil Kemenkumham Jatim hari ini, Kamis (9/ 3/2023).

Menurut Mamur, pegawai Kanwil Kemenkumham Jatim telah membuatnya terkesan. Karena telah memberikan pelayanan terbaik untuk masyarakat pengguna layanan.”Bagaimana petugas mengarahkan dan rambu-rambu yang ada juga sangat mudah dimengerti,” terangnya.

Mamur juga mengapresiasi kolaborasi dengan stakeholder yang dilakukan instansi yang dipimpin Imam Jauhari itu. Sehingga bisa membangun dan memperbaiki sarana pelayanan yang ada.

“Kami mendapatkan banyak sekali ilmu dan referensi dari Jawa Timur, dan kami berkomitmen untuk mengambil yang baik dan yang belum ada di Bali,” terangnya.

Sementara itu, Kadiv Administrasi Saefur Rochim mengatakan bahwa Jawa Timur menjadi salah satu kanwil yang paling dinamis. Baik dari isu keamanan dan ketertiban lapas dan rutan, pelayanan keimigrasian hingga pelayanan hukum dan HAM.

“Hal tersebut menjadi tantangan tersendiri bagi kami karena dalam melakukan pembangunan zona integritas, Kanwil punya peran ganda. Selain sebagai pembina, kami juga sebagai pelaksana,” urainya.

Menurut Rochim, pihaknya harus membina 63 UPT jajaran dan di saat bersamaan, kami juga harus melaksanakan pembangunan zona integritas sebagai sebuah satker.

“Karena, mengutip pesan Sekjen KomjenPol Andap Budhi Revianto, bahwa Kanwil harus Lead by Example atau memimpin dengan memberi contoh. Jadi, kalau kanwil sudah meraih WBBM, tidak ada alasan lagi dari UPT untuk bermalasmalasan melakukan pembangunan zona integritas,” urainya.

Salah satu kunci sukses pokja di Jawa Timur, ucap Rochim, adalah tim yang solid. Rochim menegaskan bahwa predikat WBBM yang diraih bukan hanya hasil kerja 1-2 orang saja.

Baca Juga :  Ini Kronologi Siswa SMK di Bacok Usai Pulang Sekolah di Bogor

“Seluruh divisi dilibatkan dalam pokja. Seluruh individu di setiap divisi harus membuat inovasi,” tegasnya.

Selanjutnya, Rochim menjelaskam bahwa kunci utama dalam inovasi yang dibangun yaitu sinergi dan kolaborasi. Inovasi jangan hanya terpaku pada aplikasi, yang lebih penting adalah sinergi dan kolaborasi untuk menjawab tantangan.

“Kami membangun ulang pusat pelayanan terpadu tadi dengan dukungan dari stakeholder utama kami yaitu Bank Nasional Indonesia (BNI). BNI berpartipasi dalam pembangunan Pusat Pelayanan Terpadu untuk menciptakan ruangan yang lebih representatif,” urainya.@redho

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Indonesia International Book Fair akan Digelar Lagi pada 27 September - 1 Oktober 2023

Kam Mar 9 , 2023
Silahkan bagikanVISI.NEWS | JAKARTA – Indonesia International Book Fair (IIBF) kembali akan digelar pada 27 September hingga 1 Oktober 2023. IIBF ke-43 pasca pandemi Covid-19 ini rencananya digelar di Indonesia Convention Exhibition (ICE) BSD City. Launching rencana penyelenggaraan IIBF tersebut hari ini, Kamis (9/3/2023) digelar di UPH Executive Education Center, […]