Tingkatkan Kualitas Guru di Kota Tarakan, Implementasi Kurikulum Merdeka Makin Diminati

Silahkan bagikan

VISI.NEWS | TARAKAN – Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) mengulas implementasi Kurikulum Merdeka melalui dialog  dengan 41 Calon Guru Penggerak (CGP) se-Kota Tarakan dan warga SDN 034 Kota Tarakan, dalam rangkaian kunjungan kerjanya di Kalimantan Utara, (10/3).

“Kurikulum Merdeka dan Aplikasi Merdeka Mengajar telah diluncurkan sebagai terobosan Merdeka Belajar Episode Kelima Belas. Sekolah tidak akan dipaksa, namun diberikan opsi untuk memilih apakah menggunakan Kurikulum 2013 atau Kurikulum Darurat ataupun Kurikulum yang sudah disederhanakan dengan menggunakan fitur-fitur baru yang luar biasa itulah Kurikulum Merdeka,” ungkap Menteri Nadiem.

Salah seorang peserta dialog, guru bahasa Indonesia di  SMAN 1 Tarakan, Ranti Jumiarni turut membagikan kesan atas Kurikulum Merdeka. “Setuju sekali bahwa melalui Kurikulum Merdeka, siswa dapat diberikan kebebasan belajar, guru diberikan kebebasan dalam mengajar, situasi pembelajaran jadi lebih menarik serta kreatif sehingga siswa tidak terbebani saat belajar”.

Karenanya, Mendikbudristek menyampaikan, “Saya mendorong para guru yang saya banggakan di seluruh Indonesia, termasuk Calon Guru Penggerak untuk segera mengunduh Platform Merdeka Mengajar,” kata Mendikbudristek seraya mengajak para guru agar kenal lebih jauh dengan Kurikulum Merdeka dan terus semangat meningkatkan kreatifitas pembelajaran melalui materi-materi yang ada dalam platform tersebut.

Platform Merdeka Mengajar Sumber Ilmu Bagi Guru

Turut mendampingi Mendikbudristek, Kepala Badan Standar, Kurikulum, dan Asesmen Pendidikan (BSKAP), Anindito Aditomo berujar bahwa implementasi Kurikulum Merdeka bukanlah pelatihan berjenjang dari atas. “Banyaknya lapisan dari Kemendikbudristek, kemudian pemerintah daerah, lalu ke guru menyebabkan distorsi informasi,” jelas Anindito.

Anindito menambahkan bahwa langkah konkrit yang telah dilakukan dari Kemendikbudristek adalah menyediakan materi pembelajaran berkualitas yang dapat diunduh secara gratis melalui platform aplikasi Merdeka Mengajar. “Tidak akan ada lagi distorsi informasi karena terlalu banyak  perantara. Karena ibu dan bapak guru sekarang bisa mendapatkan informasi yang bermanfaat secara langsung melalui Platform Merdeka Mengajar, kapanpun dan di manapun” tegas Anindito.

Baca Juga :  Pemilik Pulang dari Karawang, Rumah di Kab. Bandung Sempat Ditandai Zona Merah

“Peran ibu dan bapak guru adalah berpartisipasi aktif mengunduh dan menggunakan aplikasi Merdeka Mengajar untuk mendukung pembelajaran. Selain itu, kami mendorong adanya peran Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) untuk memfasilitasi terbentuknya kelompok belajar di antara guru untuk dapat saling berdiskusi dan memecahkan masalah bersama,” pungkas Anindito. @alfa

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

DATA LIGA 1 | Hasil, Klasemen, Top Skor, dan Siaran Langsung Hari Ini

Jum Mar 11 , 2022
Silahkan bagikanVISI.NEWS | BALI – Hasil pertandingan lanjutan kompetisi BRI Liga 1 2021/2022 pekan ke-30, Kamis 10 Maret 2022, adalah sebagai berikut: Persipura: 0 vs PSM Makassar: 0 Persebaya: 1 (Taisei Marukawa menit 76) vs Persik: 0 Persija Jakarta: 1 (Syahrial Abimanyu menit 20) vs Borneo FC: 2 (Wahyudi S […]