Tolak Hasil Pemilu, Pendukung Trump Rusuh Serang Gedung Parlemen AS

Editor Pendukung trump rusuh di gedung capitol. ©AFP
Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Ribuan pendukung Presiden Amerika Serikat Donald Trump menyerang gedung parlemen, US Capitol, di Washington kemarin untuk menolak hasil pemilu 3 November yang menyatakan Joe Biden sebagai pemenang dan Trump kalah.

Dikutip dari laman CBS, Rabu (6/1/2021), serangan itu menyebabkan para anggota Senat dan DPR segera mengambil reses ketika polisi menerapkan penjagaan ketat. Peristiwa ini menyebabkan Wali Kota Washington D.C Muriel Bowser memerintahkan jam malam dari pukul 18.00 kemarin hingga pukul 09.00 hari ini waktu setempat. Suasana di ibu kota AS kini mencekam.

Kerusuhan ini terjadi tak lama setelah Trump menyampaikan pidato yang lagi-lagi menyebut dia menang pemilu dan menyerukan para pendukungnya untuk menolak hasil pemilu.

Massa pendukung Trump yang marah bentrok dengan polisi, mereka memanjat dinding gedung, memecahkan kaca, pintu Capitol Building. Sebagian bahkan berhasil menerobos masuk ke ruang Senat dan polisi melepaskan tembakan. Sejauh ini polisi mengatakan mereka belum menangkap seorang pun.

Seorang perempuan tewas setelah tertembak di bagian dadanya di halaman Gedung Capitol, kata polisi kepada CNN. Rincian insiden ini belum tersedia dan juru bicara kepolisian mengatakan mereka akan menjelaskan kejadian ini nanti. Sejumlah petugas juga terluka dalam bentrokan ini.

Para pendukung Trump yang banyak memakai topi MAGA tanpa masker itu berkumpul di The Ellipse tempat Trump menyampaikan pidato.

Setelah pidato itu massa mulai merangsek ke kompleks gedung parlemen sambil meneriakkan slogan-slogan. Polisi dan aparat keamanan berusaha menghalangi dengan memasang blokade dan lapisan personel.

Sebagian massa menyerukan perlawanan dan pemberontakan terhadap hasil pemilu dan mereka juga menegaskan anggota partai Republik yang tidak mendukung Trump akan mendapat balasan.

“Kami tidak mau menyingkir,” kata Lawrence Ligas, pendukung Trump 55 tahun dari Chicago yang mengatakan dirinya dulu pendukung Demokrat sebelum kemudian mendukung Trump.

Baca Juga :  TAUSIAH: Hadapi Musibah dengan Sabar dan Salat

“Kami bukan Republikan. Kami Partai MAGA. Kami patriot,” kata dia.

Tak jauh di dekat Ligas ada Lisa Hayes, 28 tahun, yang memakai baju putih bertuliskan “DICURI”.

“Saya pemilu 2020,” kata perempuan muda itu.

Seorang pejalan kaki menegurnya melihat dia berpakaian hanya kaus di tengah cuaca dingin Januari.

“Kamu tidak kedinginan?” tanya orang itu kepada Hayes.

“Darah saya mendidih, jadi saya baik-baik saja!” jawab Hayes.@mpa/merdeka.com

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Bekas Bioskop Era Kolonial di Bandung Jadi Destinasi Wisata Seni Budaya

Kam Jan 7 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Gedung bekas Bioskop Dian dekat alun-alun akan dirombak menjadi destinasi wisata dan kegiatan seni budaya di pusat Kota Bandung, Jawa Barat. Bangunan berdiri pada era kolonial 1930 itu kini dikelola PT Jasa dan Kepariwisataan (Jaswita) milik pemerintah Provinsi Jawa Barat. Aktivasinya dimulai dari gelaran pameran lukisan karya seniman […]