Tradisi Halal Bihalal Terus Jaga Sambil Gerakkan Sektor Ekonomi Kota Surabaya

Editor Momen Halal Bihalal Walikota Surabaya Eri Cahyadi dan Adi Sutarwijono. /visi.news/redho firiyadi
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | SURABAYA – PDIP Kota Surabaya menyampaikan ucapan selamat merayakan Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1443 Hijriah kepada seluruh umat muslim, khususnya yang ada di Kota Pahlawan.

“Selamat Lebaran, selamat Idul Fitri  1443 H. Mohon maaf lahir dan batin. Ini momentum indah untuk bergembira dan berbahagia  bersama keluarga tercinta. Dan akan jauh lebih indah kita senantiasa peduli kepada tetangga, dengan membantu mereka yang membutuhkan,” ujar Adi Sutarwijono, Ketua DPC PDI Perjuangan Kota Surabaya, dalam keterangan tertulisnya Senin (2/5/2022).

Adi mengatakan, Lebaran tahun ini terasa spesial. Sebab, setelah dua tahun dilakukan pembatasan perjalanan saat momen Lebaran, tahun ini mudik diperbolehkan pemerintah. Semuanya menambah keceriaan momentum Lebaran.

“Perjalanan mudik yang penuh warna, penuh kegembiraan, menjadi penanda kemeriahan Lebaran yang khas Indonesia. Mudik juga menghasilkan dampak ekonomi luar biasa, UMKM bergeliat, warung-warung laris, destinasi wisata semarak. Itu semua turut memulihkan ekonomi,” papar Adi yang juga ketua DPRD Surabaya.

Dia menambahkan, Lebaran menjadi penanda pentingnya membuka pintu maaf bagi siapapun. Dalam berbagai perjumpaan antar sesama insan, pasti ada kekurangan dan kekhilafan.“Sehingga memaafkan dan dimaafkan adalah bagian dari kehidupan manusia. Inilah indahnya Lebaran, indahnya Idul Fitri, kita saling membuka diri untuk meminta maaf. Dan, sekaligus memaafkan siapapun atas kesalahan dan kekhilafan yang terjadi di masa lampau,” ujarnya.

Keluarga besar PDIP Surabaya, lanjut Adi, pastinya juga memiliki kekurangan dalam menjalankan berbagai program kepartaian maupun saat mengawal program pembangunan. “Kami keluarga besar PDI Perjuangan Surabaya memohon maaf untuk segala kekurangan dalam membantu dan mendampingi warga masyarakat. Saling memaafkan sekaligus merajut persaudaraan,” tuturnya.

Baca Juga :  Wamenkeu: Pengalokasian HKPD Memperhatikan Aspek Keadilan dan Aspek Kinerja

Adi pun menyinggung tradisi halal bihalal di masyarakat Indonesia. Istilah tersebut lahir dari dialog Presiden Republik Indonesia pertama Ir Soekarno dan ulama NU KH Wahab Chasbullah. Pada 1948, saat awal Republik Indonesia berdiri, masih diwarnai banyak pertentangan politik. Bung Karno meminta pendapat dari KH Wahab Chasbullah, yang kemudian diberikan saran agar diselenggarakan silaturahim antar-anak bangsa.

Bung Karno meminta istilah lain, sehingga tercetuslah “halal bihalal”, sebuah penanda bahwa setiap pertentangan dan konflik antar-anak bangsa harus saling dimintakan maaf. Dan, halal bihalal menjadi tradisi Lebaran Idul Fitri di masyarakat Indonesia hingga saat ini.

“Kemeriahan halal bihalal menjadi ciri khas Lebaran di Indonesia. Mari terus kita jaga untuk meningkatkan kualitas persaudaraan. Sambil kita menggerakkan kembali tumbuhnya sektor ekonomi, dan sektor-sektor lain kehidupan masyarakat,” pungkas Adi.@redho

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Di Hari Kedua Lebaran Pasar Mebel Bibis Solo Terbakar

Sel Mei 3 , 2022
Silahkan bagikanVISI.NEWS | SOLO – Pasar mebel di kawasan Bibis, Kota Solo, pada lebaran hari kedua, Selasa (3/5/2022) sekitar pukul 14.00 lewat tengah hari terbakar. Sejumlah dagangan berbagai macam mebel kayu setengah jadi di sejumlah kios pasar tersebut habis terbakar. Kebakaran yang merupakan kesekian kalinya tersebut, terjadi di bangunan kios […]