Transport Network IP 400GE Generasi Terbaru Jadi Fondasi Jaringan untuk Pengembangan Ekonomi Digital di Indonesia

Silahkan bagikan

VISI.NEWS | JAKARTA – Konferensi tingkat tinggi IPv6 Industry 2023 yang melibatkan pemangku otoritas regulasi pemerintah, operator telekomunikasi, sektor industri, dan berbagai elemen ekosistem digital lainnya baru-baru ini telah sukses digelar di Indonesia. KTT tersebut antara lain mengemukakan pentingnya percepatan adopsi Internet Protocol versi 6 atau IPv6 Enchanced serta mendorong inovasi, dan percepatan pembangunan infrastruktur jaringan generasi terbaru menuju Visi Digital Indonesia 2030 & 2045.

Pada KTT tersebut, Ryan Qiu, Vice President of Huawei Data Communication Product Line, menyampaikan gagasannya yang bertajuk “IPv6 Enhanced, the Cornerstone of Digitalization.” Ryan mencatat bahwa di era digital dan cerdas, aplikasi teknologi seperti smart office, produksi digital, dan pengalaman imersif telah berkembang pesat, baik dari sisi volume aplikasi maupun jumlah penggunanya. Kehadiran aplikasi cerdas mampu mendorong peningkatan kualitas layanan dan kecepatan internet untuk menghadirkan pengalaman terbaik bagi para penggunanya.

Kemampuan yang dimiliki IPv6 Enchanced, seperti 400GE, SRv6, network slicing, dan Network Digital Map, sangat ideal untuk membangun transport network IP generasi berikutnya guna memenuhi persyaratan koneksi ultra-broadband dari mobile broadband, home broadband, koneksi privat perusahaan, dan skenario enterprise campus. Implementasi IPv6 Enhanced yang memiliki sederet keunggulan tersebut, akan menopang pengembangan motor ekonomi digital yang berpusat pada segmen pasar individu, rumahan, dan perusahaan. IPv6 akan memperkuat ekonomi digital secara menyeluruh.

Seiring proses digitalisasi yang terjadi di berbagai belahan dunia, lebih dari 100 negara telah merilis strategi digital mereka. Indonesia baru saja merilis Visi Digital Indonesia 2045 yang menyentuh tiga bahasan utama: akses digital yang inklusif dan merata serta ruang digital yang aman bagi segenap lapisan masyarakat; memberdayakan masyarakat untuk menggunakan teknologi secara lebih produktif dan memanfaatkannya guna menciptakan nilai tambah; dan keberlanjutan transformasi untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs).

Baca Juga :  Ini Olah Raga yang Tepat Bagi Penderita Hipertensi

Sebagai jembatan antara dunia fisik dan digital, jaringan IP memainkan peran penting dalam menghubungkan segala aktivitas fisik yang memiliki keterkaitan dengan dunia digital termasuk penggunaan aplikasi. Evolusi transport network dari IPv4 ke IPv6 telah menjadi konsensus di seluruh dunia. IPv6 memiliki keunggulan yang melekat dalam hal teknologi, efisiensi biaya, dan kematangan industri. Upaya membangun transport network generasi terbaru dengan kemampuan IPv6 Enhanced telah menjadi tren evolusi jaringan dan landasan untuk digitalisasi individu, rumahan, dan perusahaan.

Aplikasi video UHD untuk kebutuhan individu dan rumahan berada dalam fase pertumbuhan yang amat pesat, dan aplikasi immersive XR dan AR secara bertahap semakin matang. Alhasil, konsumen membutuhkan kemampuan broadband yang lebih baik, untuk menunjang ledakan traffic pada jaringan individu dan rumah.

Menurut survei, traffic aplikasi video di Indonesia telah meningkat lebih dari 20% selama dua tahun terakhir. Kemampuan ultra-broadband 400GE akan menjadi kebutuhan dasar dari evolusi transport network. Selain itu, pengoptimalan sumber daya jaringan antar pulau menjadi sangat penting, mengingat wilayah geografis Indonesia yang terdiri dari ribuan pulau. Pengoptimalan jaringan dan solusi O&M secara manual sangat menantang. Oleh karena itu, peningkatan kemampuan visualisasi multi dimensi, path optimization, dan kemampuan lain secara otomatis dan cerdas pada sistem jaringan O&M kian mendesak.

Pemerintahan berbasis digital merupakan bagian integral dari transformasi digital Indonesia. Digitalisasi dituntut mampu mempercepat proses bisnis, mendukung konsep e-government, dan layanan lain yang berbasis digital, memperkuat koneksi antara pemerintah daerah dan pusat, serta memastikan keamanan sistem birokrasi dan aktivitas berbagi data.

Sejalan dengan makin maraknya penggunaan koneksi cloud multi akses untuk kegiatan operasional dan produktivitas di pemerintahan dan perusahaan swasta, persyaratan yang lebih ketat bakal diberlakukan guna mendukung fleksibilitas koneksi jaringan dan jaminan terkait SLA yang berbeda-beda di tiap organisasi penggunanya. Untuk memenuhi hal itu, transport network IP generasi terbaru harus mampu menyediakan transport network ultra-broadband 400GE, memiliki koneksi yang tangguh dan fleksibel, mengakomodasi persyaratan jaminan yang berbeda-beda, dan Network Digital Map guna mendukung transformasi digital.

Baca Juga :  Jemaah Haji Arab Saudi Mulai Menuju Jedah

Transport network IP generasi terbaru berperan krusial pada segmen pasar individu, rumah, industri, dan segmen lainnya. Di segmen operator, transport network IP 400GE dapat memenuhi persyaratan untuk koneksi mobile broadband dan home broadband GE atau 10GE yang masif, meningkatkan pengalaman pengguna, meningkatkan ARPU, dan membantu operator mengoptimalkan perolehan pendapatan dari layanan tradisional mereka.

Pemilihan jalur cerdas berdasarkan SRv6 dan Network Digital Map dapat memaksimalkan pemanfaatan sumber daya jaringan, meningkatkan otomatisasi sistem O&M, dan meningkatkan efisiensi sumber daya jaringan hingga 30%. Di bidang pemerintahan digital, satu jaringan mampu mendukung beberapa aplikasi layanan pemerintahan. Sedangkan, network slicing memberikan keamanan data yang terisolasi sebagai tambahan dari penerapan persyaratan SLA. Selain itu, jaringan Cloud-network Express menyediakan akses satu pintu ke beberapa cloud, yang secara signifikan meningkatkan efisiensi transformasi digital pemerintah.

Operator terkemuka di Indonesia telah memulai eksplorasi mereka terhadap transport network IP generasi terbaru. Dengan meningkatnya penggunaan FTTH, pertumbuhan pengguna 4G yang masif, dan uji coba penggunaan paket 5G, menuntut penerapan persyaratan yang lebih tinggi terhadap penggunaan transport network. Saat ini, penggunaan 400GE dapat mengatasi lonjakan traffic dengan baik. Jaringan IP yang digunakan dengan SRv6 dan Network Digital Map dapat terus dioptimalkan untuk memberikan pengalaman pengguna yang prima.

Menurut Ryan Qiu, kemampuan utama seperti 400GE transport, SRv6, network slicing, dan Network Digital Map, dari transport network IP generasi terbaru telah digunakan dan diterapkan oleh 20 operator di Eropa, Timur Tengah & Asia Tengah, Asia Pasifik, dan Amerika Latin. Teknologi inovatif ini makin matang dalam hal standar, interoperabilitas, aplikasi, dan implementasi. Dengan kemunculan berbagai aplikasi digital, home broadband, mobile broadband, enterprise campus, serta jalur privat perusahaan, perlu dilakukan peningkatan ke 10GE.

Baca Juga :  DMI Imbau Takmir Masjid Gelar Salat Gaib untuk Awak KRI Nanggala 402

Transport network IP generasi terbaru tidak hanya mendukung pengembangan mobile transport 5G yang komprehensif, gigabit home broadband, dan layanan jalur privat perusahaan yang gesit, tetapi juga mendukung pemanfaatan koneksi 10GE secara luas di masa depan. Selain melindungi investasi organisasi, evolusi jaringan jangka panjang tersebut juga mendorong pertumbuhan pendapatan layanan dan mempercepat transformasi digital bagi operator.

@mpa

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Akademi Persib Cimahi Juara di Thailand

Sab Des 16 , 2023
Silahkan bagikanVISI.NEWS | BANDUNG – Mewakili tim pelajar nasional Indonesia, Akademi Persib Kota Cimahi tampil sebagai juara di gelaran CCFA International Football Tournament U-12 di Jai Fah Stadium, Lopburi, Thailand, 8-11 Desember 2023 lalu. Di pertandingan final, Akademi Persib Cimahi menang 6-0 atas tuan rumah, Jai Fah Academy A. Akademi […]