USWAH: Kisah Sa’ad bin Abi Waqash, Sahabat Nabi yang Dijamin Surga

Editor Ilustrasi sahabat Rasulullah saw./via republika.co.id/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Sa’ad bin Abi Waqash merupakan seorang sahabat Rasulullah saw. yang dijamin masuk surga. Dia memeluk Islam ketika berumur 17 tahun.

Suatu hari dalam hidupnya, ia didatangi Abu Bakar Ash-Shiddiq yang dikenal sebagai orang yang ramah.

Abu Bakar lantas mengajak Sa’ad untuk menemui Nabi Muhammad saw. di sebuah perbukitan dekat Mekah. Pertemuan itu mengesankan bagi Sa’ad. Ia pun segera menerima risalah Nabi Muhammad saw. dengan tangan terbuka.

Sejak saat itu, Sa’ad menjadi salah satu sahabat yang pertama masuk Islam, yakni dalam era Mekah atau sebelum Hijrah.

Silsilahnya secara tidak langsung bersambung dengan Rasulullah saw. Aminah binti Wahhab, yakni ibunda Nabi Muhammad saw., berasal dari suku yang sama dengan Sa’ad, yaitu Bani Zuhrah.

Karena itu, Sa’ad juga sering disebut sebagai Sa’ad Zuhrah atau Sa’ad dari Zuhrah. Pria ini memiliki banyak keutamaan.

Suatu saat dia pernah disambut Rasulullah saw. dengan gembira. Rasulullah saw. begitu membanggakan Sa’ad.

Beliau bersabda, “Ini dia pamanku…! Siapa orang yang punya paman seperti pamanku ini?” Kakeknya Sa’ad adalah Uhaib, putra dari Manaf yang menjadi paman dari Ibunda Rasulullah saw.

Sa’ad dan Anak Panah Pertama

Selain itu, Sa’ad bin Abi Waqash juga merupakan muslim yang pertama kali melepas anak panah dalam jihad Islam. Dia pula yang mula-mula terkena anak panah dalam kancah jihad.

Pernah suatu kali Rasulullah saw. bersabda di tengah Perang Uhud, “Panahlah hai Sa’ad! Ibu bapakku menjadi jaminan bagimu!” Ali bin Abi Thalib juga mengatakan: “Tidak pernah saya dengar Rasulullah mengatakan ibu bapaknya sebagai jaminan seseorang kecuali untuk Sa’ad.”

Sa’ad adalah seorang kesatria muslim yang paling berani. Ia mempunyai dua kekuatan yang sangat ampuh: panah dan doanya. Jika ia memanah, pasti tepat sasaran. Jika ia berdoa, akan dikabulkan-Nya. Hal ini tak lepas dari doa Rasulullah untuk Sa’ad.

Baca Juga :  KDRT Meningkat, Mensos Tri Rismaharini Kunjungi Polresta Sidoarjo

Suatu hari Rasulullah saw. menyaksikan sesuatu dari Sa’ad yang menyenangkan hati beliau. Maka Rasulullah saw. pun bermunajat, “Ya Allah, tepatkanlah bidikan panahnya (Sa’ad bin Abi Waqash) dan kabulkanlah doanya..!”

Demikianlah, diri Sa’ad menjadi ma syhur lantaran doanya disebut makbul. Kelak ketika fitnah terjadi pada zaman kekhilafahan Ali bin Abi Thalib, Sa’ad mendengar seorang laki-laki memaki Ali, Thalhah, dan Zubair.

Orang itu bahkan terus menolak berhenti mencaci-maki. Maka, Sa’ad pun berkata, “Kalau begitu, akan saya doakan kamu kepada Allah.”

Laki-laki tadi lantas berkata, “Rupanya kamu hendak menakutiku, seolah-olah kamu seorang Nabi.”

Maka, Sa’ad pun pergi wudu dan melakukan salat dua rakaat kemudian berdoa: “Ya Allah, kiranya menurut ilmu-Mu, laki-laki ini telah memaki segolongan orang yang telah memeroleh kebaikan-Mu dan tindakan mereka mengundang amarah murka-Mu. Maka mohonlah dijadikan hal ini sebagai pertanda dan pelajaran.”

Tidak lama kemudian, tiba-tiba dari salah satu pekarangan rumah muncul seekor unta liar dan menabrak laki-laki tadi sehingga meninggal.

Memuliakan Orang Tua

Sa’ad adalah teladan istikamah dalam iman dan hidayah. Betapa mahalnya hidayah itu bahkan harus dipertahankan dengan susah payah. Terkisahlah ibunda Sa’ad yang melakukan mogok makan berhari-hari demi menentang keislaman anaknya.

Semakin hari semakin parahlah kondisi ibu Sa’ad ini. Dalam ujian keimanan yang berat seperti ini, keimanan sang sahabat kokoh menghujam dan keluarlah kalimat yang abadi itu.

“Demi Allah, ketahuilah wahai ibunda, seandainya bunda memiliki seratus nyawa, lalu ia keluar satu per satu, maka tidaklah anakmu ini akan meninggalkan agama ini (Islam) walau ditebus dengan apa pun.”

Akhirnya, hati ibundanya itu luluh. Tak lama berselang, turunlah ayat Alquran terkait kisah Sa’ad ini, surah Luqman ayat ke-15. Artinya,

Baca Juga :  Pj. Sekda, “Jaminan Sosial Ketenagakerjaan, Dukung Pesatnya Pembangunan Infrastruktur"

“Dan seandainya kedua orang tua memaksamu untuk mempersekutukan Aku (Allah), padahal itu tidak sesuai dengan pendapatmu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya. ”

Di antara cerita kepahlawanan Sa’ad yang lainnya adalah ketika pasukan muslim yang sedang dipimpinnya teradang Sungai Tigris. Kala itu, umat Islam akan membebaskan Irak. Padahal, wilayah itu belum banyak dikenal oleh kaum muslim umumnya yang berasal dari Jazirah Arab.

Alih-alih mundur, Sa’ad memerintahkan pasukannya untuk terus menyeberangi sungai demi menyukseskan jihad ini. Berkatalah ia kepada pasukan, “Bacalah Hasbunallahu wa ni’mal wakiil.”

Kemudian dikerahkan kudanya menerjuni sungai yang diikuti orang-orang setelahnya. Maka, berduyun-duyun pasukan muslim menyeberangi sungai. Ketika ada salah seorang prajurit yang menjatuhkan air minumnya, dilandasi semangat
fastabiqul khairat, pasukan muslim berebut mencarikan tempat air itu.

Demi melihat pemandangan ini dan betapa tinggi semangat perjuangan kaum muslim, para musuh gentar dan ketakutan.

Salman al-Farisi yang berada dalam pasukan Sa’ad pun takjub dan berkata Agama Islam masih baru, tetapi lautan telah dapat mereka taklukkan, sebagai halnya daratan telah mereka kuasai. Demi Allah nyawa Salman berada di tangan-Nya, pastilah mereka akan dapat keluar dengan selamat dengan ber bondong-bondong sebagaimana mereka memasukinya berbondong-bondong. @fen/sumber: republika.co.id

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

Tata Cara Salat Gerhana Bulan dan Matahari

Rab Mei 26 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Tata cara salat gerhana bulan dan matahari ini berangkat dari hadis riwayat Bukhari dan Muslim. عَنْ أَبِي مَسْعُودٍ الْأَنْصَارِيِّ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ آيَتَانِ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ يُخَوِّفُ اللَّهُ بِهِمَا عِبَادَهُ وَإِنَّهُمَا لَا يَنْكَسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ مِنْ النَّاسِ فَإِذَا رَأَيْتُمْ مِنْهَا شَيْئًا فَصَلُّوا […]