Viral Siswi Nonmuslim Diminta Berjilbab, Ini Respons Kemendikbud

Editor :
Dirjen Pendidikan Vokasi Kemendikbud Wikan Sakarinto ./dok. paudni.kemdikbud.go.id/via detik.com/ist.

Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) angkat bicara mengenai viralnya siswi nonmuslim yang diminta mengenakan jilbab di SMK Negeri 2 Padang, Sumatra Barat (Sumbar).

Kemendikbud mengatakan kebijakan itu tidak sesuai dengan aturan pemerintah.

Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi Kemendikbud Wikan Sakarinto sangat menyesalkan tindakan yang tidak sesuai dengan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 45 tahun 2014 tentang Pakaian Seragam Sekolah bagi Peserta Didik Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah.

Sebab, Permendikbud tersebut tidak mewajibkan simbol kekhususan agama tertentu menjadi pakaian seragam sekolah.

“Ketentuan mengenai pakaian siswa atau siswi di satuan pendidikan telah diatur dalam peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan,” kata Wikan dalam keterangannya, Sabtu (23/1/2021), seperti dilansir detik.com.

Selain itu, Wikan mengatakan sekolah tidak boleh membuat peraturan bagi peserta didik untuk menggunakan model pakaian kekhususan agama tertentu sebagai pakaian wajib di sekolah. Ia meminta dinas pendidikan daerah memastikan setiap sekolah mematuhi Permendikbud Nomor 45 Tahun 2014.

“Dinas Pendidikan harus memastikan kepala sekolah, guru, pendidik, dan tenaga pendidikan untuk mematuhi Permendikbud Nomor 45 Tahun 2014,” ujar Wikan.

Lebih lanjut Wikan menyebut Dinas Pendidikan Sumbar mengatakan akan melakukan evaluasi terhadap aturan yang bersifat diskriminatif, dan mengambil tindakan tegas terhadap jajarannya yang tidak mematuhi peraturan. Wikan mendukung proses investigasi kasus tersebut.

“Kami mendukung setiap langkah investigasi dan penuntasan persoalan ini secepat mungkin untuk memastikan kejadian yang sama tidak terulang baik di sekolah yang bersangkutan atau di daerah lain,” tegasnya.

Wikan juga meminta seluruh pemerintah daerah konsisten melakukan sosialisasi Permendikbud Nomor 45 Tahun 2014. Ia berharap kejadian serupa tidak kembali terulang.

“Harapannya, tidak akan terjadi lagi praktik pelanggaran aturan terkait pakaian seragam yang menyangkut agama dan kepercayaan seseorang di satuan pendidikan. Kami di Kementerian akan terus bekerja keras dan mengambil langkah-langkah tegas agar praktik intoleransi di lingkungan pendidikan dapat dihentikan,” tutup Wikan. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Belum Resmi Bergabung, Asnawi Sudah Beri “Keuntungan” untuk Ansan Greeners

Sab Jan 23 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Kabar klub Korea Selatan, Ansan Greeners FC merekrut pemain muda Indonesia, Asnawi Mangkualam jadi perhatian semua pihak. Meski belum diumumkan secara resmi, Asnan Greeners sudah mendapat ‘keuntungan’ tersendiri. Pengikut akun Instagram Asnan langsung melonjak drastis begitu kabar Asnawi akan direkrut beredar di Indonesia. Ansan Greeners FC kini […]