Wisata Luar Angkasa Bukan Lagi Fiksi Ilmiah

Silahkan bagikan

Oleh Profesor Lisa Wan

SEJAK zaman kuno, manusia telah mengamati fenomena astronomi dan bermimpi menjelajahi dunia di luar bumi. Ketika Neil Armstrong pertama kali menginjakkan kaki di permukaan bulan pada tanggal 20 Juli 1969, dia berkata, “Itu satu langkah kecil bagi manusia, satu lompatan besar bagi umat manusia.” Eksplorasi luar angkasa telah menjadi inspirasi bagi umat manusia. Meskipun eksplorasi ruang angkasa di masa lalu hanya terbatas pada astronot profesional, hal ini bukan lagi impian bagi warga negara untuk mencapai bintang sendiri.

Dengan kemajuan teknologi yang berkelanjutan, perjalanan luar angkasa menjadi kenyataan.

Virgin Galactic pertama kali meluncur ke ruang suborbital pada 12 Juli 2021 dan Blue Origin melonjak melewati tepi luar angkasa pada 20 Juli 2021. Kemudian, Space X meluncurkan Resilience yang membawa 4 warga sipil ke luar angkasa pada 15 September 2021, sehingga menjadikannya yang terbaik di dunia. pesawat ruang angkasa pertama yang membawa semua penumpang sipil.

Dengan terus majunya teknologi luar angkasa, eksplorasi luar angkasa telah menjadi misi utama bagi banyak negara termasuk Amerika Serikat dan Tiongkok. Misalnya, AS berencana untuk kembali ke bulan dan mendirikan koloni di bulan dalam beberapa tahun ke depan. Tiongkok juga membangun stasiun luar angkasa Tiangong pada tahun 2022 dan berencana mencapai Bulan pada tahun 2030. Pesatnya perkembangan teknologi luar angkasa akan semakin menurunkan biaya wisata luar angkasa dan pasar wisata luar angkasa diperkirakan akan tumbuh pesat. Pasar global untuk wisata luar angkasa diperkirakan akan mencapai US$1,7 miliar pada tahun 2027, dan Amerika Serikat serta Tiongkok adalah dua pasar potensial terbesar untuk wisata luar angkasa.

Memiliki warga sipil yang melakukan perjalanan ke luar angkasa akan menjadi terobosan dalam pengembangan budaya manusia. Ketika pariwisata luar angkasa mulai menjadi komersialisasi arus utama, siapa yang lebih tertarik mengeluarkan uang untuk menikmati pemandangan Bumi yang menakjubkan di luar angkasa? Selain itu, hotel luar angkasa mewah Voyager Station dijadwalkan dibuka untuk bisnis pada tahun 2027. Untuk menghasilkan pendapatan, aktivitas dan makanan apa yang harus disediakan oleh perusahaan pariwisata luar angkasa kepada wisatawan setelah mencapai orbit? Karena wisata luar angkasa diperkirakan masih relatif mahal, bagaimana dengan masyarakat yang masih tidak mampu melakukan perjalanan luar angkasa? Adakah cara bagi mereka untuk merasakan perjalanan luar angkasa dengan cara yang lebih murah? Pelajaran apa yang dapat diambil oleh perusahaan yang ingin mengembangkan wisata luar angkasa?

Baca Juga :  HIKMAH | Lahiriah Adalah Standar Penilaian yang Absah

Dalam Buku Putih Penelitian Sekolah Bisnis CUHK ini, kami berupaya mengeksplorasi perkembangan terkini dan masa depan dari industri yang baru muncul ini.

Menu dan Aktivitas yang Wajib Dimiliki di Space Hotel

Meskipun perjalanan fisik ke luar angkasa masih belum dapat diakses oleh semua orang kecuali orang super kaya, hal ini tidak lagi menjadi hambatan di masa mendatang. Dengan evolusi teknologi luar angkasa yang terus-menerus, banyak yang percaya bahwa biaya wisata luar angkasa akan turun dan perlahan tapi pasti akan menjadi arus utama.

Buku putih penelitian ini memberikan beberapa wawasan. Pertama, masyarakat Tiongkok memiliki niat yang lebih tinggi untuk terlibat dalam wisata luar angkasa dibandingkan warga Amerika karena mereka menganggap perjalanan luar angkasa lebih berisiko. Strategi yang mungkin dilakukan untuk mempromosikan perjalanan luar angkasa di pasar Barat adalah dengan memberikan informasi teknologi yang lebih konkrit dan menekankan keselamatan dalam iklan dan media sosial untuk mengurangi persepsi risiko wisatawan. Sebaliknya, bila menyasar pasar Asia, iklan perjalanan luar angkasa bisa menekankan fantasi dan pengalaman luar biasa.

Kedua, jika mempertimbangkan fasilitas dan layanan hotel luar angkasa, baik wisatawan Amerika maupun Tiongkok pada umumnya ingin memiliki fasilitas dasar kolam gravitasi buatan dan layanan ruang spa/pijat. Meskipun wisatawan Amerika lebih menyukai wisata luar angkasa “luar ruangan”, wisatawan Tiongkok lebih menyukai aktivitas “dalam ruangan” seperti menonton film. Perusahaan wisata luar angkasa dapat mempertimbangkan untuk menyesuaikan layanan sesuai dengan preferensi mereka yang berbeda.

Ketiga, makanan adalah bagian penting dari perjalanan. Berdasarkan temuan survei, disarankan bahwa steak dan burger adalah “menu wajib” bagi hotel luar angkasa untuk memuaskan wisatawan Amerika dan Tiongkok. Hotpot adalah item menu paling populer di kalangan turis Tiongkok. Saya sangat merekomendasikan hotel luar angkasa di masa depan untuk menyertakan ini guna membentuk ingatan turis Tiongkok.

Baca Juga :  FTK UIN Bandung Gelar Raker untuk Teguhkan Semangat Mendidik dengan Ilmu dan Hati

Peluang Perjalanan Luar Angkasa untuk Umum?

Keempat, teknologi metaverse yang imersif memungkinkan pengguna untuk terlibat dalam perjalanan ruang angkasa virtual kapan saja dan di mana saja. Namun, apakah pengunjung yang menjelajahi ruang tersebut tidak lagi tertarik untuk mengunjungi ruang tersebut secara fisik di masa mendatang? Saya melakukan survei pada tahun 2022 dengan mengundang 120 peserta untuk merasakan tur luar angkasa virtual selama 5 menit menikmati pemandangan bumi. Setelah merasakan tur luar angkasa VR yang mendalam, lebih dari 80% peserta merasa bersemangat dan mengindikasikan bahwa mereka akan melakukan perjalanan ke luar angkasa secara fisik jika mereka mampu membelinya. Oleh karena itu, penggunaan teknologi imersif sebagai “pra-perjalanan” luar angkasa dapat menarik wisatawan untuk melakukan perjalanan ke luar angkasa secara fisik.

Berkat teknologi VR dan AR yang imersif, masyarakat umum dapat merasakan perjalanan luar angkasa dengan cara yang terjangkau.
Selain layanan hotel luar angkasa dan makanan, akan menarik bagi perusahaan pariwisata luar angkasa untuk mengeksplorasi cara menerapkan robot untuk melayani wisatawan dalam waktu dekat. Robot biasanya diadopsi untuk membantu astronot menyelidiki dan menyelesaikan misi luar angkasa yang berbahaya dan berisiko. Faktanya, robot juga bisa berperan sebagai pendamping manusia di luar angkasa.

Karena biaya pengiriman robot ke luar angkasa jauh lebih murah daripada mengirim manusia (misalnya, mereka dapat ditinggalkan di luar angkasa tanpa kembali ke bumi), maka mengadopsi robot humanoid untuk melayani wisatawan di hotel luar angkasa merupakan hal yang hemat biaya. Penelitian saya sebelumnya menunjukkan bahwa, dalam konteks perhotelan dan pariwisata, pelanggan pada umumnya lebih suka berinteraksi dengan robot humanoid daripada robot non-humanoid, dan mereka lebih bersedia menggunakan robot layanan yang tampak ramah (misalnya seperti anak kecil) ketika mereka berada mencari saran seperti item menu untuk dicoba, hal-hal spesifik untuk dilihat. Namun, mereka lebih memilih untuk menggunakan robot layanan yang profesional dan berpenampilan kompeten (misalnya seperti orang dewasa) ketika mencari instruksi terkait pengembalian pajak atau asuransi perjalanan. Temuan penelitian di bumi ini memberikan wawasan praktis untuk adopsi robot di hotel luar angkasa. Misalnya, hotel luar angkasa dapat menggunakan robot humanoid mirip anak kecil untuk menyambut tamu dan meningkatkan kepuasan mereka.

Baca Juga :  KONI Keluhkan Atlet yang Bela Daerah lain

Wisata luar angkasa masih dalam tahap awal, namun bepergian ke luar angkasa mungkin semudah melakukan penerbangan ke Eropa di masa depan. Di CUHK Business School, kami berharap dapat mengeksplorasi perkembangan terkini dalam pariwisata luar angkasa, dan bagaimana industri perhotelan dan pariwisata dapat memanfaatkan peluang-peluang yang muncul ini dengan lebih baik.***

  • Penulis, Profesor di Sekolah Manajemen Perhotelan dan Pariwisata, Sekolah Bisnis The Chinese University of Hong Kong (CUHK). 

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

PKB Gabung Koalisi Perubahan, Relawan Makin Enteng Sapu Bersih Jawa Timur

Kam Sep 14 , 2023
Silahkan bagikan Pergerakan relawan Amin kian mudah di Jawa Timur setelah PKB bergabung koalisi perubahan.  VISI.NEWS | SURABAYA – Bakal Calon Presiden Anies Rasyid Baswedan, Ph.D. dan Bakal Calon Wakil Presiden Gus Muhaimin Iskandar (Amin) di Hotel Majapahit Surabaya pada 2 September 2023 dinilai mendapat dukungan dari kalangan santri di […]