Pemerintah Kabupaten Cianjur Siaga Bencana Hingga Mei 2022

Editor Warga bersama BPBD mengeruk tanah longsor di Sukanagara, Cianjur./bpbd cianjur/via suarabogor.id/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | CIANJUR – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Cianjur menetapkan siaga bencana hidrometeorologi di wilayahnya hingga Mei 2022.

Penetapan status siaga bencana hidrometeorologi tersebut ditetapkan sebagai upaya antisipasi dan percepatan dalam penanganan bencana.

Bupati Cianjur Herman Suherman mengatakan, penetapan status siga bencana hidrometeorologi tersebut, karena wilayah Cinjur memiliki risiko kebencanaan yang tinggi.

“Status siaga bencana ini mulai berlaku saat ini hingga akhir Mei 2022 nanti,” katanya pada wartawan di Pendopo, Selasa (9/11/2021), seperti dilansir SuaraBogor.id.

Bencana hidrometeorologi itu, kata Herman, yang berpotensi terjad di sejumlah titik itu, antara lain banjir, longsor, angin kencang, pergerakan tanah, dan gelombang tinggi.

“Ini dilakukan sebagai antisipasi dini agar tidak menimbulkan kerugian materil ataupun korban saat kebencanaan terjadi sewaktu-waktu,” jelasnya.

Sebelumnya diberitakan, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Cianjur mencatat ada sebanyak 20 peristiwa bencana alam dalam satu pekan terakhir, akibatnya puluhan rumah warga terdampak.

Kepala Bidang Pencangan dan Kesiapsiagaan Taufik Zuhrizal mengatakan, dari sederetan peristiwa bencana alam tersebut, rata-rata paling banyak terjadi di wilayah Cianjur Selatan, seperti Kecamatan Sukanagara, Campaka, Campakamulya, dan Takokak.

“Sedangkan sisanya terjadi di wilayah Kecamatan Cibeber, Karangtengah, Cipanas, dan Pancet,” katanya.

Bencana alam yang terjadi di Cianjur Selatana, kata dia, yaitu bencana longsor, banjir, pergerakan tanah, dan untuk di wilayah perkotaan angin kecang, pohon tumbang, serta banjir.

“Tercatat dari Senin (01/11/2021) hingga Selasa (02/11/2021) saja sudah ada sebanyak 14 kejadian bencana alam yang terjadi di berbagai titik, terutama di Cianjur Selatan,” kata dia.

Menurutnya, dari beberapa titik bencana, sejumlah warga di Desa Campakawarna, Kecamatan Campakamulya, yang tekena pergerekan tanah telah diungsikan.

Baca Juga :  Maung Bandung Masih "Padungdung" di Piala Menpora Setelah Tekuk Persiraja 2 - 1

“Dari keseluruhan bencana ini korban jiwa nihil. Untuk kerugian materi dan jumlah pasti bangunan yang terdampak termasuk fasilitas umum masih di pendataan,“ ucapnya. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

Khofifah Indar Parawansa Siap Menjadi Relawan Pertama Vaksin Merah Putih Buatan Unair

Sel Nov 9 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS | SURABAYA – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menyatakan siap sebagai relawan pertama untuk uji klinik pada tahap pertama, kedua, maupun ketiga untuk mendukung proses percepatan uji klinik Vaksin Merah Putih buatan Universitas Airlangga (Unair). Hal itu disampaikan Khofifah saat menghadiri Sidang Terbuka Dies Natalis Unair ke-67, […]