Jaksa Agung Pantau Kebakaran Gedungnya hingga 7 Jam dari M Bloc

Editor Jaksa Agung ST Burhanuddin meninjau upaya pemadaman kebakaran Gedung Kejaksaan Agung yang beralamat di Jalan Sultan Hasanudin Dalam No. 1, Kelurahan Kramatpela, Kecamatan Kebayoranbaru./cnn indonesia/thohirin.
Silahkan bagikan

– “Kita masih selidiki (penyebab kebakaran). Tapi, yang utamanya, bahwa berkas-berkas perkara tidak ada di sini (dalam gedung utama tersebut),” ujar Burhanuddin.

VISI.NEWS – Jaksa Agung ST Burhanuddin berjam-jam memantau pemadaman kebakaran Gedung Kejaksaan Agung dari kawasan M Bloc yang berada tak jauh dari kompleks perkantoran Kejaksaan Agung (Kejagung), Jakarta Selatan.

Melansir CNN Indonesia, gedung utama di kantor Kejagung RI itu terbakar sejak Sabtu (22/8) malam, sekitar pukul 19.10 WIB. Hampir tujuh jam kemudian, api yang melalap bangunan enam lantai tersebut belum juga dapat dipadamkan seutuhnya.

Api sempat berhasil dibuat lemah dan dilokalisasi sekitar pukul 22.00 WIB, namun Si Jago Merah kembali mengganas beberapa saat kemudian sehingga terlihat melalap seluruh gedung utama tersebut.

Sekitar pukul 03.00 dini hari WIB, api sudah mulai padam. Hanya terlihat sisa-sisa api kecil yang masih terus berusaha dijinakkan petugas.

Namun demikian, area sekitar lokasi masih dipenuhi petugas. Begitu pula dengan Jaksa Agung Burhanuddin juga masih terlihat memantau lokasi kebakaran di depan M bloc.

Jaksa Agung pantau Kebakaran Kejagung dari Depan M bloc hingga pukul 3.00 atau lebih dari 7 jam sejak kebakaran.

Tak banyak yang dikatakan Burhanuddin kepada wartawan saat memantau upaya penanggulangan kebakaran di kompleks instansinya tersebut. Ia diketahui, hanya sempat berbicara kepada wartawan pada Sabtu malam lalu mengenai kondisi terkini terkait kebakaran tersebut, sekitar pukul 21.00 WIB.

Kala itu, ia menerangkan api melahap tiga bagian di Gedung Utama kompleks Kejagung itu yakni Biro Kepegawaian, Biro Keuangan, dan Biro Umum.

“Kita masih selidiki (penyebab kebakaran). Tapi, yang utamanya, bahwa berkas-berkas perkara tidak ada di sini (dalam gedung utama tersebut),” ujar Burhanuddin saat itu.

Baca Juga :  Psikolog UGM: Sehat Mental Perlu Dimiliki Semua Orang

Sejauh ini belum diketahui, apakah terdapat korban baik luka maupun jiwa dalam insiden kebakaran tersebut.

Bukan hanya Burhanuddin dan sejumlah jajarannya yang memantau upaya penanggulangan kebakaran di Kantor Kejagung tersebut. Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Nana Sujana.

Anies mengatakan pihak Pemadam Kebakaran DKI telah menerjunkan petugas pemadam kebakaran ke bagian dalam gedung untuk memadamkan sisa-sisa api agar tak menjalar dan kembali membesar.

“Sebelum apinya padam, api-api kecil itu bisa membesar lagi. Jadi sekarang, kenapa ada yang bekerja di dalam untuk memastikan sisa-sisa yang di dalam itu betul-betul padam 100 persen,” kata dia kepada wartawan di lokasi, Minggu (23/8) dini hari.

Dia menyebut, pihaknya telah menerjunkan setidaknya enam grup tim pemadam kebakaran untuk memadamkan api di bagian dalam gedung. Untuk menanggulangi kebakaran itu sendiri, diterjunkan setidaknya 40 unit mobil pemadam kebakaran.

Sementara itu Nana menyatakan selain membantu rekayasa lalu lintas untuk mendukung kinerja petugas memadamkan kebakaran gedung Kejaksaan Agung, pihaknya akan segera terjun melakukan penyelidikan ketika api sudah benar-benar padam dan dingin. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

Modus Baru Penipuan di Minimarket, Belanja Banyak Mintar Antar Langsung ke Yayasan

Sab Agu 22 , 2020
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Hati-hati bagi karyawan minimarket, aksi penipuan dengan modus berbelanja terjadi di Kota Tasikmalaya. Seperti yang terjadi di sebuah minimarket di Jalan Paseh, Kecamatan Mangkubumi, Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, Jumat (21/8) lalu. Kapolsek Mangkubumi, Polresta Tasikmalaya, Iptu Endang Wijaya mengatakan, modus pelaku berdalih berbelanja banyak untuk yayasan. Selanjutnya, […]