Korban Tewas Akibat Banjir di Pakistan Nyaris Capai Angka 1.000

Editor Petugas penyelamat membantu mengevakuasi orang-orang yang terkena dampak banjir dari rumah mereka yang dilanda banjir menyusul hujan lebat di Distrik Rajanpur, Provinsi Punjab, Pakistan, 27 Agustus 2022./afp/andaolu agency/via dailysabah.com/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | PAKISTAN – Korban akibat banjir di Pakistan pada hari Sabtu (27/8/2022) nyaris mencapai 1.000 orang tewas. Banjir di kawasan itu dipicu hujan lebat dan banjir yang berputar-putar di seluruh negeri sejak pertengahan Juni.

Sebanyak 45 orang tewas dan lusinan hilang dalam 24 jam terakhir saat hujan monsun dan banjir terus menggenangi negara itu, menurut pejabat dan media lokal.

Dengan setengah dari negara nuklir Asia Selatan itu direndam air, pemerintah mengumumkan pengerahan penuh tentara di keempat provinsi dan wilayah Gilgit-Baltistan utara untuk mendukung administrasi sipil yang berjuang untuk mengatasi besarnya kerugian yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Televisi Pakistan melaporkan, banjir terakhir yang disebabkan oleh hujan yang tak henti-hentinya membuat ribuan orang mengungsi di barat laut Khyber Pakhtunkhwa, Balochistan barat daya dan provinsi Sindh selatan, menambah jumlah korban.

Sebagian besar kematian dilaporkan di Khyber Pakhtunkhwa, diikuti oleh Sindh dan Balochistan, mencapai 982 orang sejak 14 Juni, menurut Otoritas Manajemen Bencana Nasional Pakistan. Namun, pada konferensi pers di Islamabad, Menteri Penerangan Marriyum Aurangzeb mengatakan jumlahnya lebih dari 1.000.

Mantra monsun yang sedang berlangsung, dikombinasikan dengan banjir bandang besar-besaran, telah menimpa 30 juta warga Pakistan tanpa tempat tinggal, dengan puluhan ribu mengungsi.

Jutaan orang di daerah yang dilanda banjir tidak memiliki listrik dan gas. Air yang deras dari Sungai Kabul menggenangi distrik Noshehra, Charsaddah dan Madan di Khyber Pakhtunkhwa, di mana pemerintah telah mengubah sekolah dan gedung pemerintah menjadi kamp penampungan bagi ribuan orang terlantar, lapor penyiar lokal Geo News.

Banjir besar menyapu ratusan rumah, restoran, jembatan, dan bahkan beberapa hotel bertingkat yang bertengger di tepi Sungai Swat di Lembah Swat yang indah, salah satu tempat wisata favorit.

Baca Juga :  Indonesia dan Malaysia Panggil Duta Besar India Terkait Kasus Penghinaan Nabi Muhammad

Setidaknya 16 orang kehilangan nyawa mereka dalam kecelakaan terkait hujan di lembah selama 24 jam terakhir, menurut badan bencana. Sungai Indus dan Gilgit mengalami banjir tinggi, yang dapat menggenangi lebih banyak daratan.

Karena tingginya banjir di Sungai Indus, pemerintah telah memerintahkan evakuasi beberapa daerah dataran rendah di distrik Dera Ghazi Khan dan Rajanpur di provinsi Punjab timur laut.

Enam bendungan lagi jebol di berbagai bagian Balochistan, menenggelamkan puluhan desa dan lahan pertanian. Perbatasan Chaman barat daya antara Pakistan dan Afghanistan tetap ditutup karena hujan lebat dan banjir.

Hujan selama seminggu yang telah menghancurkan banyak infrastruktur dan pertanian di provinsi yang sebelumnya gersang telah berakhir di distrik-distrik timur, membawa bantuan bagi puluhan ribu orang yang terdampar.

Sementara itu, Kementerian Luar Negeri Turki pada hari Sabtu merilis sebuah pernyataan, mengatakan bahwa mereka “sangat sedih dengan hilangnya banyak saudara kita di Pakistan” sebagai akibat dari kerusakan parah yang disebabkan oleh banjir.

Türkiye akan mengirim pesawat yang membawa bantuan kemanusiaan ke Pakistan “untuk menyembuhkan luka saudara-saudara kita di Pakistan yang terkena dampak banjir,” menurut pernyataan itu.

Juga, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu berbicara dengan timpalannya dari Pakistan Bilawal Bhutto Zardari melalui telepon, menyampaikan belasungkawa bagi mereka yang kehilangan nyawa dalam banjir dan menjanjikan dukungan Türkiye. @fen/sumber: afp/anadoluagency/dailysabah.com

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

Kasus Aktif Covid-19 di Kota Bandung Masih Terjadi, Vaksinasi Dipercepat

Ming Agu 28 , 2022
Silahkan bagikanVISI.NEWS | KOTA BANDUNG – Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung terus mengakselerasi vaksinasi dosis III. Sampai 25 Agustus kemarin booster 1 telah mencapai 806.864 sasaran atau 47,07 persen dari target 50 persen sampai akhir bulan ini. Tak hanya vaksin dosis III, Pemkot Bandung juga genjot optimalkan vaksin IV atau booster […]