Menag: Riskan Buka Sekolah Berasrama Saat Pandemi Corona

Menteri Agama Fachrul Razi menilai sekolah berasrama rawan terhadap penularan virus corona. /cnn indonesia/adhi wicaksono.
Jangan Lupa Bagikan

VISI.NEWS –  Menteri Agama Fachrul Razi mengatakan upaya membuka sekolah keagamaan berasrama di tengah wabah Covid-19 saat ini sangat berisiko besar. Menurutnya, sekolah berasrama rawan terhadap penularan virus corona.

Hal itu ia utarakan saat memberikan pidato dalam acara ‘Dialog Lintas Iman’ yang dihadiri para pemuka-pemuka agama secara daring, Selasa (14/7).

“Itu saya mohon bantuannya, dalam kaitan kita membuka kembali sekolah-sekolah. Kita akui ini sangat riskan, apalagi sekolah asrama,” kata Fachrul.

Fachrul mengatakan pihaknya menemukan sebuah pendidikan keagamaan berasrama yang beberapa siswanya ditemukan positif corona. Meski demikian, ia tak menyebut nama institusi sekolah berasrama yang dimaksud tersebut.

Fachrul menyatakan terdapat beberapa siswa di sekolah tersebut yang sudah terinfeksi virus corona sejak dari rumah. Hal itu lantas menjadi persoalan tersendiri manakala memutuskan untuk membuka sekolah berasrama.

“Kalau yang datang enggak sehat dan bawa virus pasti menulari teman-temannya dan itu terjadi baru-baru ini dan sudah bisa kita atasi,” kata Fachrul.

Melihat hal itu, ia menyatakan Kemenag akan memastikan tiap siswa yang datang ke sekolah berasrama wajib dinyatakan sehat terlebih dulu.

Menurutnya, tak akan ada penyebaran virus corona apabila para siswa, guru dan ustaz yang berada di dalam sekolah tersebut dalam keadaan sehat.

Fachrul lantas menekankan agar tiap sekolah keagamaan berasrama untuk menjalankan protokol kesehatan Covid-19 secara ketat untuk meminimalisasi penyebaran corona di lingkungan sekolah.

“Kita enggak ingin ada lost generation, atau generasi hilang karena Covid-19. Kita usaha bersama-sama agar belajar bisa dilanjutkan tapi aman Covid,” kata Fachrul

Saat ini sudah banyak sekolah keagamaan berbasis asrama seperti pondok pesantren yang sudah dan akan dibuka untuk menggelar kegiatan belajar mengajar di tengah pandemi virus corona. Akan tetapi, beberapa di antaranya ada yang ditemukan muridnya terpapar Covid-19.

Salah satunya terjadi Pondok Pesantren Gontor 2 yang berlokasi di wilayah Kecamatan Siman, Ponorogo, Jawa Timur. Terdapat 7 santri yang positif mengidap Covid-19. Pesantren itu lantas memberlakukan isolasi setelah satu santrinya terkonfirmasi positif corona. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Ketua Gugus Tugas Covid-19: PSSI Bisa Lanjutkan Kompetisi dengan Catatan

Rab Jul 15 , 2020
Jangan Lupa BagikanVISI.NEWS – Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Doni Monardo angkat bicara terkait dengan keputusan PSSI dan PT Liga Indonesia Baru(LIB) yang akan kembali menggelar Liga 1 mulai 1 Oktober 2020 mendatang. Doni Monardo menjelaskan Gugus Tugas bisa saja memberikan izin untuk menggelar kompetisi kembali. Namun ada banyak […]