Meski Sahabat Dekat Amerika Serikat, Arab Saudi Tolak Normalisasi Hubungan dengan Israel

Editor Menteri Luar Negeri Arab Saudi Pangeran Faisal bin Farhan al-Saud (Tengah) berbicara pada "Konferensi Bagdad untuk Kerja Sama dan Kemitraan" di Sweimeh, Yordania, 20 Desember 2022./foto afp/via dailysabah.com/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | ARAB SAUDI – Terlepas dari tawaran internasional yang terus-menerus, Arab Saudi akan tetap teguh dalam pendiriannya melawan normalisasi hubungan dengan Israel sampai solusi dua negara tercapai dengan Palestina, kata diplomat tinggi kerajaan itu pada hari Jumat, seperti yang disampaikan dalam tweet oleh Kementerian Luar Negeri.

Komentar Pangeran Faisal bin Farhan Al Saud di sela-sela Forum Ekonomi Dunia di Davos muncul ketika Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu membahas normalisasi dengan Arab Saudi dalam pembicaraan dengan Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan di Yerusalem pada hari Kamis.

“Normalisasi sejati dan stabilitas sejati hanya akan terwujud… memberikan Palestina sebuah negara,” kata Pangeran Faisal kepada Bloomberg di KTT tersebut.

Arab Saudi, pengekspor minyak terbesar dunia, adalah mitra dekat Amerika Serikat, tetapi telah berulang kali menolak untuk menormalisasi hubungan dengan Israel sekutu AS karena pendudukannya atas wilayah Palestina.

Abraham Accords yang ditengahi AS pada tahun 2020 melihat tetangga kerajaan itu – Uni Emirat Arab (UEA) dan Bahrain – menjalin hubungan diplomatik penuh dengan Israel.

Netanyahu telah berulang kali menyatakan keinginannya untuk melihat Arab Saudi bergabung dalam daftar tersebut.

Dalam pembicaraan mereka pada hari Kamis, Netanyahu dan Sullivan membahas “langkah-langkah untuk memperdalam Abraham Accords … dengan penekanan pada terobosan dengan Saudi,” kata kantor pemimpin Israel tersebut.

Tepi Barat dan Jalur Gaza ditambah Yerusalem Timur yang diduduki Israel telah lama disebut-sebut sebagai dasar negara Palestina dalam solusi “dua negara” untuk konflik yang berkepanjangan.

Namun tujuan itu semakin jauh, dengan Tepi Barat yang diduduki terpecah-pecah oleh pemukiman Yahudi.

Netanyahu berencana untuk mengejar kebijakan perluasan pemukiman yang meningkat di Tepi Barat, dengan partai-partai Yahudi ultra-Ortodoks dalam koalisinya menganjurkan aneksasi beberapa wilayah. @fen/afp/daiysabah.com

Baca Juga :  Atasi Kesalahpahaman tentang Islam, Komunitas Muslim Irlandia Gelar Pameran Budaya Islami

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Pemkot Bandung Tinjau Ulang Penyesuaian Tarif Parkir Off Street

Sab Jan 21 , 2023
Silahkan bagikanVISI.NEWS | KOTA BANDUNG – Peraturan penyesuaian tarif parkir luar badan jalan atau off street kembali ditinjau Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung. Meski masih ada beberapa lokasi parkir off street yang menerapkan tarif baru, tapi tarif akan kembali normal diperkirakan 2-3 hari mendatang. Hal ini disampaikan Wali Kota Bandung, Yana […]