Negara-negara Arab dan Organisasi Islam Sambut Baik Keputusan Penyelenggaraan Haji Arab Saudi

Suasana lengngang di sekitar Ka'bah, Masjidil Haram, di Mekah Atab Saudi, selama pandemi Covid-19./saudigazette.com.sa
Jangan Lupa Bagikan

VISI.NEWS – Negara-negara Arab dan organisasi-organisasi Islam pada hari Selasa (23/6/2020), menyatakan menyambut dan mendukung keputusan Arab Saudi untuk mengizinkan sejumlah orang dari negeri tersebut untuk melakukan haji tahun ini dengan memastikan kesehatan dan keselamatan jemaah.

Memuji langkah itu, seperti dilansir dari saudigazette.com.sa, Bahrain sepenuhnya mendukung keputusan yang diambil oleh Arab Saudi. Menteri Kehakiman, Urusan Islam, dan Wakaf Bahrain, Sheikh Khalid bin Ali Al Khalifa mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “Kerajaan Bahrain, menegaskan dukungannya bagi saudara kandung Kerajaan Arab Saudi dalam semua keputusan dan prosedur yang menjamin keselamatan dan keamanan semua orang di ruang publik dan para  peziarah khususnya di Masjidil Haram. Kami juga sangat menghargai keputusan ini, yang konsisten dengan esensi agama Islam sejati yang datang untuk melestarikan lima kebutuhan termasuk agama, jiwa, pikiran, kehormatan dan uang”.

Kementerian Wakaf dan Keagamaan Oman juga memuji keputusan itu dan mengumumkan dukungannya. Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Selasa, Kementerian Oman menegaskan bahwa keputusan ini menempatkan keselamatan semua peziarah sebagai prioritas utama mengingat meningkatnya jumlah kasus yang terinfeksi Coved-19 di seluruh dunia.

Pemerintah Komoro menyatakan dukungannya dan menyambut keputusan Kerajaan. Mereka mengatakan dalam sebuah pernyataan resmi bahwa keputusan bijak ini sepenuhnya konsisten dengan semua tindakan pencegahan yang diambil oleh pemerintah Arab Saudi sejak awal pandemi ini.

Menteri Wakaf Mesir, Dr. Muhammad Mukhtar Jumaa, mengatakan bahwa keputusan Kerajaan itu konsisten dengan Syariah sejati dalam menjaga diri sendiri, menunjukkan bahwa keputusan tersebut datang dalam kerangka keteguhan Kerajaan untuk memungkinkan para peziarah melakukan ritual haji.

Liga Arab, organisasi regional terbesar di dunia Arab, juga menyambut keputusan yang diambil oleh Arab Saudi sehubungan dengan pelaksanaan ibadah haji tahun ini.

Asisten Sekretaris Jenderal dan Kepala Urusan Sosial Duta Besar Liga Arab Haifa Abu Ghazaleh mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa keputusan bijak pemerintah Arab Saudi ini datang untuk menjaga kesehatan dan keselamatan para peziarah mengingat kelanjutan pandemi Covid-19, bahaya penyebaran infeksi dalam keramaian, perpindahan antar negara, dan terus meningkatnya tingkat infeksi global.

Dia memuji upaya Kerajaan yang dipimpin oleh Penjaga Dua Masjid Suci Raja Salman dan Putra Mahkota Muhammad Bin Salman untuk memfasilitasi kinerja haji bagi umat Islam di seluruh dunia setiap tahun.

Sekretaris Jenderal Organisasi Kerjasama Islam, Dr. Youssef Bin Ahmed Al-Othaimeen, menegaskan dalam sebuah pernyataan dukungan untuk keputusan pemerintah Penjaga Dua Masjid Suci King Salman yang datang sejalan dengan semua tindakan pencegahan dan langkah-langkah pencegahan yang diambil oleh Kerajaan Arab Saudi.

Sekjen menghargai perawatan terbaik yang diberikan oleh Kerajaan Arab Saudi terhadap kesehatan dan keselamatan para peziarah.

Liga Muslim Dunia juga mengeluarkan pernyataan atas nama para ulama di bawah payung Dewan Tertinggi Liga, Dewan Yurisprudensi Islam dan Dewan Tertinggi Masjid Dunia, mendukung langkah-langkah pencegahan yang diambil oleh pemerintah Arab Saudi untuk tahun ini.

Pernyataan yang dikeluarkan oleh Sekretaris Jenderal Liga dan Ketua Asosiasi Cendekiawan Muslim Sheikh Dr. Muhammad bin Abdul Karim Al-Issa mengatakan bahwa keadaan darurat novel pandemi Corona merupakan kasus luar biasa yang harus ditangani dengan sangat hati-hati sesuai Syariah, dengan  pertimbangan utamanya untuk menjaga keamanan peziarah.

Sementara itu, Ketua Parlemen Arab Dr. Meshaal Bin Fahim Al-Salami menegaskan dalam sebuah pernyataan kepada Saudi Press Agency bahwa keputusan bijak ini mencerminkan keinginan Kerajaan untuk mengadakan ritual haji dengan cara yang aman, untuk mencapai persyaratan pencegahan dan sosial. pemisahan diperlukan untuk memastikan keamanan para peziarah dan melindunginya dari risiko pandemi ini.

Sementara itu, Duta Besar Djibouti untuk Kerajaan Arab Saudi Dya-Eddine Said Bamakhrama juga menyambut baik keputusan tersebut.

Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Keputusan ini disambut dengan dua alasan; pertama: keputusan tersebut mencerminkan keinginan Arab Saudi untuk memegang ritual haji, dan kedua: tertarik pada saat yang sama untuk memerangi dan mengatasi pandemi virus corona, karena kerumunan besar orang mungkin menjadi alasan untuk meluasnya pandemi dan penyebarannya. ”

Kepala Dewan Masyarakat Muslim Internasional, Dr. Ali Rashid Al-Nuaimi, memperluas dukungan dewan untuk keputusan tersebut. Dia menunjuk pada pentingnya keputusan Kerajaan Arab Saudi pada saat ini dan waktu yang akurat.@mpa

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Polres Banjar Kukuhkan Pjs. Kapolsek Banjar Sekaligus Sertijab Kasat Intelkam

Sel Jun 23 , 2020
Jangan Lupa BagikanVISI.NEWS – Serah terima jabatan Kapolsek Banjar, AKBP Dadi Suhendar kepada Pjs. Kapolsek Banjar yang baru, AKP Rusdiyanto, digelar di Halaman Mapolres Banjar, Selasa (23/6). Pada acara tersebut dilakukan pula serah terima Jabatan Kasat Intelkam dari pejabat lama, AKP Rusdianto kepada Pejabat Intelkam yang baru, Iptu Bagus Azis […]