Usai Salat Jumat dan Berorasi di Pendaftaran Pilkada, Bupati Haltim Meninggal Dunia

Jenazah Bupati Halmahera Timur Muhdin Ma'bud diarak para pendukungnya./cnn indonesia/sahril.
Jangan Lupa Bagikan

– “Pondasi pembangunan negeri ini harus kokoh, harus tangguh,” tuturnya.
Kalimat tersebut menjadi yang terakhir dari pidato Bupati. Ia tiba-tiba jatuh pingsan di atas panggung.

VISI.NEWS – Bupati Halmahera Timur (Haltim), Maluku Utara, Muhdin Ma’bud meninggal dunia usai terjatuh dan pingsan saat berpidato di tengah pendukungnya, Jumat (4/9) sore.

Beberapa jam sebelumnya, Muhdin dan pasangannya, Anjas Taher, yang telah selesai mendaftar sebagai pasangan calon kepala daerah, menunaikan salat jumat.

Usai salat jumat, Din dan Anjas kembali bertatap muka dengan ribuan pendukung dan simpatisannya di depan Posko Pemenangan Din-Anjas di Desa Sangaji, Kecamatan Maba.

Saat berpidato, Muh Din banyak berbicara soal masa depan generasi muda Haltim. Dia menyatakan generasi muda harus bisa mempertahankan spirit dan budaya yang telah diwariskan leluhur.

“Zikir, lala (musik), kabata (syair), dan cakalele (tarian perang adat Maluku), generasi muda, generasi penerus pewaris cita-cita perjuangan para kapita harus memiliki spirit itu,” tuturnya.

“Mari kita gunakan spirit itu untuk tidak lagi kalah, Saudara-saudara sekalian. Untuk tidak lagi jadi ‘ban serep’,” pekik Din, disambut seruan para pendukung.

Muhdin, yang didampingi Anjas di atas panggung mini, meneruskan bahwa perjuangan harus terus dikerjakan dan ditingkatkan. Begitu pula dengan kehidupan yang harus terus berjalan dan meningkat.

“Harus kita tuntaskan pembangunan pondasi negeri ini. Untuk selanjutnya kami akan serahkan kepada generasi-generasi muda. Pondasi pembangunan negeri ini harus kokoh, harus tangguh,” tuturnya.

Kalimat tersebut menjadi yang terakhir dari pidato Bupati. Ia tiba-tiba jatuh pingsan di atas panggung. Anjas dan tim langsung memapahnya.

Kepala daerah dua periode ini lalu dilarikan ke RSUD Maba. Sekitar pukul 16.25 WIT, Bupati Muh Din dinyatakan meninggal dunia. Hingga saat ini, belum ada keterangan resmi dari Pemerintah Kabupaten Haltim, termasuk soal penyebab kematiannya.

Muh Din Ma’bud merupakan Wakil Bupati Haltim pada periode 2010-2015 dan 2016-2020. Namun pada Maret 2019 ia dilantik menjadi Bupati Haltim menggantikan Rudy Erawan yang tersangkut kasus suap dan divonis 4,5 tahun penjara.

Pada Pilkada 2020 ini Muh Din kembali maju sebagai calon bupati petahana dengan menggandeng politikus Partai Golkar Anjas Taher. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

KH Asep Maosul Batal Pencalonan, Rekomendasi dari PAN Dilimpahkan ke Pasangan Iwan - Iip

Jum Sep 4 , 2020
Jangan Lupa BagikanVISI.NEWS – Detik-detik menjelang pendaftaran ke KPU Kabupaten Tasikmalaya, kejutan didapatkan oleh pasangan Iwan Saputra – Iip Miftahul Paos. Bak mendapatkan durian jatuh, pasangan ini mendapatkan rekomendasi dari Partai Amanat Nasional (PAN) yang semula diberikan kepada Pimpinan Umum Pondok Pesantren Miftahul Huda, KH. Asep Maosul Affandy. Mengejutkannya lagi, […]