Kisah Pilu Muslim Penjual Daging Kerbau di India (3/habis)

Editor Lukman Khan, 25 tahun, dipukuli oleh massa saat mengangkut daging./the print/via hidayatullah.com/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Sebuah delegasi pemasok daging dan pemilik toko dari pasar Gurugram bertemu polisi pada hari Selasa untuk menuntut agar semua pelaku kejahatan Lukman didakwa dengan upaya pembunuhan dan layanan medis yang memadai diberikan kepadanya. Namun, di kampung halamannya di desanya, harapan akan keadilan telah memudar.

“Tidak akan ada hasil dari semua ini. Lihat apa yang terjadi dalam kasus main hakim lainnya. Korban hampir tidak terjamin keadilan, ”kata Bilal.

Keadilan bagi korban main hakim sulit didapatkan di Haryana

Pernyataan Bilal terdengar benar ketika mempertimbangkan keadaan istri Pehlu Khan, Jaibhoona, yang mengalami sendiri ketidakadilan terhadap para korban pembunuhan gerombolan ekstrimis Hindu. Pehlu Khan dibunuh oleh sekelompok sekitar 200 “Penjaga Sapi” Hindu atas kecurigaan bahwa dia membawa sapi untuk disembelih, meskipun menunjukkan kepada mereka perizinan yang telah dia dapatkan untuk peternakan sapi perah.

Dia sedang dalam perjalanan kembali dari Jaipur ketika dia terbunuh di Alwar, Rajasthan.

Kasus ini memicu kemarahan publik dan mengungkap kerentanan Muslim yang terlibat dalam peternakan sapi perah dan pasokan daging. Tiga tahun setelah kematiannya, hanya dua remaja yang ditangkap.

Enam orang lainnya, yang nama mereka disebutkan Pehlu sebelum dia meninggal, dibebaskan dari dakwaan mereka pada 2019. “Fokus saya adalah membuat kedua anakku menikah. Tidak ada gunanya lagi mengejar keadilan,” kata Jaibhoona kepada ThePrint, yang tinggal di desa Jaisinghpur, 24 km dari Ghasera.

Dari delapan anaknya, enam telah menikah dan pindah dari rumah. Jaibhoona belum menerima dukungan finansial atau kompensasi dari pemerintah dan juga tidak mengharapkannya.

“Saya menjauhkannya dari pikiranku. Saya pergi ke pengadilan setiap kali saya dipanggil. Kalau tidak, saya memerah kerbau untuk mendapatkan sesuatu. ”

Baca Juga :  Peserta P3K Wajib Jalani Swab Sehari Sebelum Tes

Pelindung sapi semakin berani di bawah Modi

Sebuah laporan pencarian fakta oleh kelompok masyarakat sipil Persatuan Hak-hak Demokratik Rakyat (PUDR) mengatakan kelompok main hakim sendiri sapi sering “bersenjata, berpatroli di jalan raya. Mereka memiliki jaringan terorganisasi dengan personel yang ditempatkan di titik-titik kunci, dan terlibat dalam tindakan kriminal”.

Menurut laporan Human Rights Watch, gerombolan ekstrimis Hindu ini telah menjadi berani sejak pemerintahan Modi berkuasa pada 2014. Antara 2015 dan 2018, setidaknya 44 orang tewas dalam serangan-serangan ini. Dari jumlah tersebut, 36 adalah Muslim.

Laporan itu menambahkan bahwa gau rakshaks kebanyakan menargetkan Muslim dan kaum Dalit – masyarakat yang dalam sejarahnya memakan daging sapi. Biro Catatan Kejahatan Nasional belum merilis data tentang kasus-kasus main hakim ini dan, oleh karena itu, tingkat hukuman atas kasus-kasus ini tidak diketahui.

Haryana mengalokasikan dana 30 crore Rupee atau 59,1 miliar rupiah untuk gau raksha (pelindung sapi) pada tahun 2018 dan telah mengusulkan untuk memberikan kartu ID kepada para gau rakshak ‘sejati’.

Ketika ditanya bagaimana kelompok main hakim sendiri beroperasi di negara bagian, Komisaris Tambahan Polisi Gurugram untuk Cabang Kejahatan Pritpal Singh, mengatakan kepada ThePrint, “Ini bukan badan negara atau politik. Mereka menjadikan diri mereka sebagai pelindung sapi tetapi bertindak secara kriminal dengan mengintimidasi dan melecehkan mereka yang terlibat dalam perdagangan daging. ”

Singh menyangkal kewaspadaan sapi merupakan masalah di distrik tersebut, “Ini adalah satu-satunya kasus yang kami perhatikan. Belum ada masalah selain kasus ini, ” ujarnya. @fen/sumber: hidayatullah.com/theprint

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Next Post

Relawan Passer Rancaekek Bentangkan Bendera Merah Putih Sepanjang 75 Meter di Sungai Baru Cikijing

Ming Agu 16 , 2020
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Bendera Merah Putih sepanjang 75 meter dan lebar 3 meter dipanjang di bantaran Sungai Cikijing, Kampung Tanggeung, Desa Bojongloa, Kecamatan Rancaekek, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Minggu (16/8) pukul 08.00 WIB. Kegiatan unik ini bisa dibilang pertama di Kabupaten Bandung. Prosesi pengibaran bendera merah putih yang diharapkan dapat […]