Pengacara Meninggal Usai Divaksin Covid AstraZeneza, Keluarganya Tetap Imbau Masyarakat untuk “Menyelamatkan Nyawa” dengan Vaksin

Editor :
Neil Astles, 59, dari Warrington, menjadi korban pertama di Inggris setelah meninggal pada Minggu Paskah setelah 10 hari sakit kepala dan kehilangan penglihatan./dailymail.co.uk

Silahkan bagikan
  • Regulator medis Inggris mengumumkan tembakan yang dibuat oleh Universitas Oxford tidak akan digunakan untuk di bawah 30-an.
  • Neil Astles, 59, dari Warrington, menjadi korban pertama di Inggris setelah meninggal pada Minggu.
  • Paskah Tadi malam, keluarganya yang kehilangan menekankan bahwa menjaga kepercayaan dengan jab AstraZeneca sangat penting untuk ‘menyelamatkan nyawa’.
  • Politisi dan ahli kemarin membombardir publik dengan pesan untuk menopang dukungan untuk vaksin AstraZeneca.

VISI.NEWS – Keluarga seorang pengacara meninggal karena pembekuan darah setelah menerima vaksin AstraZeneca telah bergabung dengan legiun politisi dan pakar kesehatan. Meski demikian mereka tetap mendorong orang untuk terus melakukan suntikan.

Regulator medis Inggris kemarin mengumumkan suntikan yang dibuat oleh Universitas Oxford tidak akan digunakan untuk mereka yang berusia di bawah 30 tahun menyusul kasus pembekuan yang sangat jarang terjadi.

MHRA mengatakan bahwa dari sekitar 20 juta orang yang sejauh ini diinokulasi dengan jab, 79 mengalami pembekuan dan 19 meninggal.

Neil Astles, 59, dari Warrington, menjadi korban pertama di Inggris setelah meninggal pada Minggu Paskah setelah 10 hari sakit kepala dan kehilangan penglihatan.

Tadi malam keluarganya mengatakan bahwa mereka diliputi kesedihan – tetapi menekankan bahwa menjaga keyakinan dengan jab AstraZeneca sangat penting untuk ‘menyelamatkan nyawa’.

“Terlepas dari apa yang telah terjadi pada keluarga kami, kami sangat percaya bahwa setiap orang harus menggunakan dosis pertama dan kedua dari vaksin AstraZeneca,” kata saudara perempuannya, Dr Alison Astles, kepada Daily Telegraph.

“Secara emosional, kami sangat marah. Kami menderita. Tapi tidak ada dalam pikiran kita yang membuat kita marah. Saudaraku sangat tidak beruntung”.

 

dailymail.co.uk
dailymail.co.uk

Karena publik didesak untuk mempertahankan kepercayaan pada jab AstraZeneca:

  • Para menteri yakin Inggris akan mencapai targetnya untuk memvaksinasi semua orang dewasa pada akhir Juli;
  • Regulator Eropa mengatakan bahwa vaksin AstraZeneca harus datang dengan peringatan efek samping dari potensi pembekuan darah, tetapi tidak lagi menyerukan agar penggunaannya dibatasi;
  • Para ilmuwan mengatakan Inggris berada di jalur yang tepat untuk mencapai kekebalan kelompok dengan perlindungan 74 persen pada hari Senin;
  • Sebuah studi besar menemukan bahwa infeksi di Inggris telah berkurang lebih dari setengahnya dalam sebulan terakhir dan kembalinya sekolah berdampak kecil pada wabah;
  • Infeksi turun sepertiga pada minggu lalu menjadi 2.763 kasus harian yang tercatat kemarin, sementara ada 45 kematian.

Neil Astles, 59, dari Warrington, menjadi korban pertama di Inggris setelah meninggal pada Minggu Paskah setelah 10 hari sakit kepala dan kehilangan penglihatan

Seorang wanita diberi vaksin virus corona di Cardiff dan Pusat Terapi Vale

Kepala eksekutif MHRA, Dr June Raine mengatakan siapa pun yang memiliki satu atau lebih gejala di bawah ini selama lebih dari empat hari setelah vaksinasi harus mencari nasihat medis segera.

  • Sesak napas
  • Nyeri dada
  • Kaki bengkak
  • Sakit perut yang terus-menerus
  • Sakit kepala parah
  • Penglihatan kabur
  • Kulit memar di luar tempat suntikan

Para menteri, anggota parlemen, pengawas dan pejabat kesehatan kemarin membombardir publik dengan pesan memberikan dukungan untuk vaksin AstraZeneca di tengah kekhawatiran saran baru tersebut dapat merusak kepercayaan.

Boris Johnson berkata: “Seperti yang dikatakan regulator, vaksin ini aman, efektif dan telah menyelamatkan ribuan nyawa – dan sebagian besar orang harus terus memakainya saat ditawarkan.

“Kami akan mengikuti saran yang diperbarui hari ini, yang akan memungkinkan orang-orang dari segala usia untuk terus memiliki kepercayaan penuh pada vaksin, membantu kami menyelamatkan nyawa dan dengan hati-hati kembali ke keadaan normal”.

Sir Keir Starmer berkata: “Vaksin AstraZeneca aman, efektif dan menyelamatkan ribuan nyawa. Percayalah pada dokter dan ilmuwan kami. Saat giliran Anda untuk melakukan jab, lakukanlah. Dosis pertama saya adalah AstraZeneca dan saya berharap mendapatkan dosis kedua saya saat ditawarkan”.

Profesor Wei Shen Lim, ketua komite vaksin virus Corona, mengatakan: “Vaksin Covid-19 telah menyelamatkan ribuan nyawa dan manfaat bagi sebagian besar populasi jelas – jika Anda ditawari vaksin, Anda harus meminumnya”.

Badai pesan datang setelah MHRA mengumumkan pada konferensi pers bahwa mereka yang berusia 18-29 tahun akan ditawari alternatif untuk jab AstraZeneca – baik vaksin Pfizer atau Moderna yang saat ini sedang beredar.

Wakil kepala petugas medis Inggris Profesor Jonathan Van-Tam menggambarkan perubahan taktik sebagai ‘koreksi jalur yang’ cukup normal ‘.

Dia mengatakan kepada pengarahan: ‘Ini adalah binatang besar yang kami kendarai dengan kecepatan luar biasa dengan kesuksesan besar, program vaksin ini.

“Jika Anda berlayar dengan kapal besar melintasi Atlantik maka tidak masuk akal bahwa Anda tidak perlu melakukan setidaknya satu koreksi jalur selama pelayaran itu”.

Dalam arahan para ahli mengatakan manfaat vaksin jauh lebih besar daripada risikonya karena kemungkinan menderita pembekuan darah setelah menerima suntikan AstraZeneca adalah 0,000095 persen.

Dr Astles, seorang apoteker di University of Huddersfield, setuju: “Jika kita semua memiliki vaksin, beberapa dari kita mungkin mengalami pembekuan darah tetapi buktinya adalah bahwa lebih sedikit orang yang akan meninggal.”

Tadi malam dia tweeted bahwa dia akan ‘melampaui panggilan tugas’ dengan membuka tentang tragedi baru-baru ini sambil mendesak publik untuk terus minum vaksin.

Dia mengatakan bahwa saudara laki-lakinya, seorang pengacara yang menikah dengan Dewan Warrington, menjaga dirinya tetap bugar dan sehat tetapi mengalami sakit kepala sekitar seminggu setelah jab 17 Maret.

Gejalanya memburuk dan dia dibawa ke A&E di rumah sakit Royal Liverpool, sebelum dirawat di perawatan intensif.

Dr Astles menjelaskan bahwa saudara laki-lakinya menderita trombosis sinus serebral dan perdarahan subarachnoid – pendarahan di otak – yang membunuhnya pada malam Minggu Paskah.

MHRA belum menetapkan hubungan kausal antara kasus pembekuan dan vaksin AstraZeneca, meskipun regulator mengatakan bukti menjadi ‘lebih kuat’.

Kepala eksekutif MHRA, Dr June Raine, mengatakan ada hubungan yang ‘masuk akal’ antara jab AstraZeneca dan gumpalan darah langka.

Dia berkata: ‘Bukti telah terkumpul tidak hanya dalam jumlah dan jenis kasus tetapi pola kasus-kasus itu. Jadi kami merasa itu adalah dasar yang jauh lebih kuat di dunia regulasi kami untuk menerapkan efek samping ke informasi produk kami dan itu memberi tahu kami bahwa itu adalah tautan yang masuk akal. ‘

Namun, dia mengatakan gumpalan itu ‘sangat jarang’, menambahkan: ‘Berdasarkan bukti saat ini, manfaat vaksin Covid-19 AstraZeneca terhadap Covid-19 dan risikonya terkait – rawat inap dan kematian – terus lebih besar daripada risikonya. sebagian besar orang.

‘Tinjauan kami telah memperkuat bahwa risiko efek samping yang dicurigai langka ini tetap sangat kecil. 79 kasus terjadi pada 51 wanita dan 28 pria, berusia 18 hingga 79 tahun. Dari 19 yang meninggal, tiga di bawah usia 30 tahun,” kata MHRA.

Sekitar 14 kasus dari 19 kasus adalah trombosis sinus vena serebral (CVST), jenis gumpalan tertentu yang mencegah darah mengalir dari otak. Lima kasus lainnya adalah jenis trombosis lain di vena mayor.

Profesor Sir Munir Pirmohamed, ketua Komisi Pengobatan Manusia, mengatakan: ‘Bukti awal menunjukkan bahwa kumpulan gejala ini disebabkan oleh respons kekebalan terhadap trombosit yang memungkinkan trombosit kemudian menyebabkan pembekuan di berbagai bagian tubuh.

“Tapi apa yang tidak kami miliki dengan jelas adalah hubungan antara vaksin dan bagaimana respon imun diaktifkan melawan platelet.”

Dia mengatakan risiko apa pun dari tusukan harus bertentangan dengan fakta sekitar 30 persen orang dengan Covid menderita jumlah trombosit darah yang rendah, sementara Covid juga ‘menyebabkan pembekuan’.

Sekitar 7,8 persen orang dengan Covid menderita pembekuan darah di paru-paru, sementara 11,2 persen akan menderita trombosis vena dalam (DVT), tambahnya.

Dia mengatakan tampaknya ada ‘risiko yang sedikit lebih tinggi pada kelompok usia yang lebih muda’ dari pembekuan setelah vaksin AstraZeneca, tetapi alasannya ‘tidak jelas’ dengan pekerjaan lebih lanjut diperlukan.

Secara terpisah, tinjauan oleh European Medicines Agency menyimpulkan pada hari Rabu bahwa ‘pembekuan darah yang tidak biasa dengan trombosit darah rendah harus terdaftar sebagai efek samping yang sangat langka’ dari vaksin Oxford / AstraZeneca.

Emer Cooke, direktur eksekutif EMA, mengatakan tinjauannya ‘mengonfirmasi bahwa manfaat vaksin AstraZeneca dalam mencegah Covid-19 secara keseluruhan lebih besar daripada risiko efek samping’, menambahkan: ‘Vaksinasi sangat penting dalam membantu kami dalam memerangi Covid- 19. ‘

@mpa/dailymail.co.uk

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Jelang Ramadan, Wali Kota Pastikan Stok dan Kualitas Bahan Pangan Aman

Kam Apr 8 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Wali Kota Bandung, Oded M. Danial memastikan stok pangan untuk Ramadan bahkan hingga lebaran tahun 2021 ini tersedia. Selain itu, ia juga memastikan mutu pangan berkualitas dan masih baru. Hal ini terungkap setelah wali kota bersama Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana ketika meninjau Gudang Bulog Cabang […]